Tips Memulai Percakapan Untuk Si Pendiam & Pemalu

Pretty Black Cat

Tips Memulai Percakapan Untuk Si Pendiam & Pemalu



pendiam, pemalu, perempuan pendiam, perempuan pemalu,

Tips Memulai Percakapan Untuk Si Pendiam & Pemalu - Halo semua.. Masih semangat terus jalani aktivitas di tengah pandemi ya. Jangan lupa perlengkapan new normal selalu di bawa dan jaga imunitas tubuh, supaya nggak gampang sakit. Oiya, olahraga juga jangan lupa ya. Santai boleh, tapi tetap waspada terhadap segala jenis virus yang menerjang, udah kaya badai aja ya, hehe..

Ngomongin soal santai nih, saya mau cuap-cuap sedikit tentang satu masalah yang pernah bahkan sering saya alami. Sebagai perempuan yang memiliki karakter pendiam dan pemalu, saya biasa mendapat perlakuan diabaikan, dianggap nggak ada, bahkan pernah dibilang sombong, mungkin karena sangking diamnya ya..

Jadi, sebenarnya saya di sini mau cuap-cuap kembali tentang masalah tersebut. Memang dari awal merantau sih bikin galau ya. Karena dengan image pendiam dan pemalu itu tadi jadi canggung buat berbaur.

Kekonyolan yang Cuma Dirasakan Si Pendiam & Pemalu

Ini nih supaya kalian semua tau, bahwa si pendiam dan pemalu pernah ngerasain hal-hal konyol di bawah ini, haha..

1. Paling sering ditanya, ''Kamu kok diam aja?''

Mohon maap nih ya, karena memang saya nggak biasa ngomong banyak apalagi memulai pembicaraan, terutama sama orang yang baru dikenal, bingung dah tu mau ngomong apa, hiks..

2. Padahal udah teriak, tapi..

Ini termasuk yang paling sering saya rasain gaes.. Saya pernah disuruh manggil tetangga, dengan jarak sekitar 4 meter. Padahal situasi sepi, siang hari, dan si tetangga ini lagi santai duduk di teras. Ada mungkin 3 kali saya panggil dengan teriak, tapi tetap aja dia nggak dengar. Entah memang dianya yang budek, atau saya yang kurang kencang teriaknya, Ya Allah.. Sampai dibilang, ''Duh, lembute suarane mbakyu.''

3. Seringnya nggak didengar, padahal udah mencoba ngomong banyak

Entah memang volume suara saya yang terlalu pelan, atau memang suara mereka terlalu kuat, entahlah. Setiap kali mencoba bicara lebih, tapi tetap tak didengar, hiks..

4. Sering dikatain sombong!

Mohon maap, saya itu bukannya sombong, beneran deh, cuma sedang mempersiapkan diri untuk beradaptasi aja. Sekaligus mengumpulkan nyali untuk berbaur, hihi..

Ya, begitulah pengalaman saya memiliki karakter pendiam dan pemalu. Sebenarnya masih banyak lagi sih hal-hal yang cuma dirasain sama si pendiam dan pemalu ini. Tapi sudahlah, sebuah keterpaksaan memang kalau harus mengubahnyaa. Makanya, saya coba untuk santaaaii.. Nggak terlalu pusing karena terlalu sering diabaikan, bahkan diabaikan di chat grup sekalipun, nahloo..

Tapi percayalah, teman-teman yang sudah mengenal dekat saya, saya pun bisa menjadi "gila", heboh, dan ceplas-ceplos. Saksi hidupnya adalah teman-teman sekolah dan saat ngampus dulu. Wah, bisa habis-habisan ngakak bareng deh, hihi..

Eh, satu hal aneh lagi, di lingkungan keluarga aja, sikap pendiam dan pemalu saya ini konsisten lho. Tapi, kalau sama teman-teman malah bisa ceplas-ceplos loh.. Anehkan, saya sendiri juga bingung, haha..

Memang karakter orang beda-beda ya. Intinya, asal bisa saling melengkapi, mengerti satu sama lain, dan pastinya tetap menghargai apapun keputusan masing-masing, kalau seandainya terjadi perdebatan dan juga jangan terlalu memaksakan seseorang untuk berubah, karena apapun itu seseorang sudah sangat santai dengan karakter yang dia miliki. So.. Santai sajaaa...

Memulai Percakapan Terlebih Dulu

Nah, oleh karena pengalaman itu tadi, saya jadi sedikit banyak belajar supaya bisa memulai percakapan dengan baik sebagai si pendiam dan pemalu. Ini dia poin-poinnya:

1. Beranikan diri

Kamu harus memulai melatih kemampuan berbicara. Ikutilah banyak kegiatan, agar kamu bertemu dengan lebih banyak orang. Jangan takut untuk memulai percakapan dengan orang lain.

2. PD aja lagi

Awalnya mungkin sedikit susah ya. Namun, semua ini harus kamu lakukan agar rasa percaya diri perlahan-lahan tumbuh. Jangan pernah menghindar untuk berinteraksi dengan orang lain.

3. Bangun peran untuk diri sendiri

Pentingnya membangun peran untuk diri sendiri pada situasi sosial. Apalagi saat pertama bertemu dengan orang baru. Ini adalah kesempatan kamu untuk menunjukkan karakter friendly dan percaya diri.

4. Lebih aktif berbicara

Cobalah untuk memulai mengemukakan pendapatmu. Di luar kamu didengar atau tidak, itu urusan nanti. Yang terpenting, kamu sudah mencoba berbicara dalam berbagai situasi.

5. Jangan menilai buruk diri sendiri

Ini nih yang sering saya alami. Seringnya mengkritik diri sendiri ternyata bisa membuat tidak percaya diri. Kebiasaan tersebut harusnya lebih dikurangi. Seakan merusak mental diri. Cobalah untuk mengubah perilaku ini, dengan memuji diri sendiri.

Oke, usai sudah cuap-cuap kali ini. Kalau karakter kamu gimana sih? Periangkah? Penyedihkah? Yuks ramaikan kolom komentar. Sampai jumpaa..

Gif: tenor.com



Posting Komentar

28 Komentar

  1. Ah aku Gak percaya kalo dirimu aslinya pendiam dan pemalu, hihihihi. Klo di grup suka cerewet soalnya, hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwk.. aku memang ekspresif kalo di chat, teeeh :D

      Hapus
  2. Hi salam kenal :)

    Aku suka banget sama tema ini hehe..
    sebagai orang yang pemalu untuk memulai percakapan dengan orang lain, ini relatable banget ke aku <3

    Makanya blogging juga membantu banget untuk bisa mengekspresikan diri lebih leluasa haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi salam kenal kak :)

      Nah, iyak iyak iyak, dengan ngeblog kita bebas berekspresi :D

      Hapus
    2. mungkin karena kalo ngeblog mah udah emang dunia kita, rumah kita ya, hehe

      Hapus
    3. Aseek.. Seakan berat untuk diabaikan ya teh :D

      Hapus
  3. Aku pun kayak gini mbak. Mungkin bukan pendiam ya, tapi introvert. Hehe

    BalasHapus
  4. Kalau aku lebih ke cuek sih mbak. Ada orang baru ajak ngobrol nggak masalah, memulai pembicaraan juga ga masalah. Tapi bukan yang amat sangat periang, positif vibe gitu hahaha. Kalau lagi cuek dan bukan di circle pertemanan, mending diem nggak ngurusin hahaha. Apaan ya itu mbak, semoga bukan kepribadian buruk

    BalasHapus
    Balasan
    1. intinya cuek bebek yak, haha.. tapi biasanya si penyayang nih, hihi..

      Hapus
  5. Padahal biasanya kalo ketemu org medan tuh suaranya keras2 lho. Emang ga boleh generalisir yaaa. Hihi

    Pendiam salah cerewet pun salah kok. Nanti diomongin org ih ceriwis bgt sih berisi tau ato kita ya udah rame tapi yg lainnya diem kan krik krik juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwk.. serba salah yak..

      karena aku cuma numpang lahir mbak, ibu arek Suroboyo, bapak Medan Jawa, haha..

      Hapus
  6. Jadi inget suamiku sama sahabatnya. Keduanya sama2 pendiam dan pemalu. Pernah suatu kali teman suami bertamu ke rumah, mereka duaan aja ngga ngomong apa-apa. Aku heran, mereka ngomong pake telepati apa gimana. Ya ngomong tapi singkat2 aja gitu wkwkwk kalo inget itu pasti pengen ketawa aja bawaannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh, aku ya lucu bacanya dan sambil bayangin, wkwk..

      itu berarti nggak saling melengkapi dong, bisa jadi dulunya mereka dijodohin yak, haha..

      Hapus
  7. Nah ini salah satu penderitaan yang kerap dialami oleh sebagian manusia pendiam nan pemalu kayak saya yakni sering dianggap sombong.

    Sebenarnya buka sombong, cuman gak pede aja untuk basa-basi aha ihi wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naah.. ternyata banyak yg begini yak, jadi banyak temennya deh, hihi..

      Hapus
  8. Iya ya, kenapa coba udah tau orang pendiam tapi masih aja ditanya kamu kok diam? 😄😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia, orang yang nanyain lebih aneh berarti, wkwk..

      Hapus
  9. Samaan banget wkwk. Aku tuh sering dibilang sombong gitu. Dulu pernah ada yang julukin si cuek malah. Aku juga tipe yang gak biasa nyapa duluan hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. toss (lagi), wkwk.. kalo kak Tri keliatan sih dari wajahnya, kaleeeeem banget, hihi..

      Hapus
  10. saya pendiem banget klo sama orang yang baru kenal atau di lingkungan baru, hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin kebanyakan memang gitu ya mbak, tapi kalo udah deket, bisa gila-gilaan, hihi..

      Hapus
  11. Aku juga kadang malu mbak... malu-maluin hahaha.

    Kalau aku cenderung pendiam kalau di lingkungan asing sih, kaya dulu pertama kali ngontrak eh sampe sekarang sih...kalau ngobrol seperlunya sama tetangga. Eh malah dikira suka sombong, ya gpp ya drpd ikut ghibah eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwk,, intinya sih memang menghindari ghibah yak, bukan sombong, tapi kalo dibilang sombong mah bodo amat juga sih, hiiihi..

      Hapus
  12. Wah aku banget nih mba, tpi klo aku teriaknya tetep kenceng, malah suka ngagetin gitu klo teriak, hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. pasti suka jadi alarm nih kalo di rumah, ya mbak Iv? wkwk

      Hapus
  13. Ketika baca judulnya, waaah ini aku banget. Wkwkwk

    Pendiam dan pemalu itu biasanya satu paket yaa mbak. Introvert.
    Aku beneral loh, susah banget klo ketemu orang baru, kemudian ngajak ngobrol. Aku lebih memilih diam saja. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi five virtual! Bener-bener.. Kalo memang nggak diajak ngomong, ya diem aje, haha..

      Hapus

Silakan berkomentar dengan bijak dan bertanggung jawab. Jangan lupa berkunjung kembali ya.