Pengalaman Hamil & Melahirkan

Blooming Sparkly Red Rose

Pengalaman Hamil & Melahirkan



Pengalaman Hamil dan Melahirkan yang menyenangkan

Pengalaman Hamil & Melahirkan - Halo semuaa.. Halo juga para ibu hamil yang sedang berbahagia menikmati masa kehamilannya dan sedang menanti proses kelahiran. Semoga selalu sehat ya.. Saya juga sedang menanti masa-masa indah itu (lagi) nih. Masih usaha dan terus berikhtiar. Soalnya bang Rasyiid udah pengen punya adik katanya, hehe.. Mohon doanya ya semua.

Pengalaman Pertama Saat Dinyatakan Hamil

Sedikit cerita tentang masa-masa indah saat pertama kalinya saya melihat dua garis merah ala testpack, itu rasanya bahagia tiada tara. Karena memang hampir satu tahun setelah menikah, saya dan suami baru dipercayakan sang Khaliq untuk diamanahkan memiliki buah hati.

Ada rahasia kecil yang luar biasa dibalik kehamilan saya. Ini di lakukan oleh ibu saya sendiri, saat beliau khawatir bahwa salah satu anak kembarnya ini belum mengalami tanda-tanda kehamilan. Jadi, sekitar 2 bulan sebelum saya dinyatakan positif hamil, ibu saya bernazar puasa selama 2 bulan. Masya Allah, doa ibu memang sangat manjur ya. Allah Maha Baik.

Pertama kalinya saya sempat merasa mual, dan memang belum terlalu ngeh kalau itu adalah salah satu tanda-tanda kehamilan. Karena setahu saya, banyak macam tanda-tanda hamil yang sesungguhnya, dan bukan hanya sekedar mual saja. Lagipula, siklus menstruasi saya tidak lancar, jadinya tidak sadar kalau sebenarnya lagi hamil dan hampir 1 minggu baru mencoba testpack, lalu lanjut cek ke dokter. Harap maklum yaa.. Kehamilan pertama sih, hihi..

Saya sangat menikmati rasa-rasa mual yang dirasakan hanya di tri-semester pertama saja. Selebihnya bebas. Bahkan saya masih sempat mengendarai sepeda motor untuk keperluan di luar rumah. Tapi tetap berhati-hati kok. Banyak yang bilang, tri-semester pertama itu rawan mengalami keguguran. Naudzubillah.. Alhamdulillah, kandungan saya selalu diberi sehat.

Perjalanan Menuju Persalinan

Saya bersama suami sempat melakukan perjalanan ke Lombok saat perayaan Nyepi. Waktu itu usia kehamilan 30 minggu. Sepulang dari liburan sejenak itu, saya sempat makan durian sebanyak 2 biji. Maklum buah kesukaan, nggak nahan pengen makan, hihi..

Alhamdulillah, saya tidak pernah mengeluh dengan kehamilan saya. Bahkan sangat-sangat di luar dugaan bakal setenang ini dan luar biasa tidak menyusahkan. Makan juga tidak ada pantangan, asal tidak berlebihan. Ada satu hal lucu antar lintas generasi. Waktu itu saya ngidam sate padang. Dan lucunya tuh disini, ini adalah ngidam turun temurun. Mulai dari ibu saya, kakak saya, dan saudari kembar saya, haha..

Singkat cerita, di usia kandungan memasuki 37 minggu, saya masih sempat jalan keliling setengah lapangan Bajra Sandhi sekitar jam 5 sore. Sekitar 15 menit berjalan, saya lalu kembali ke rumah, karena jarak lapangan dengan rumah cukup dekat. Setelah itu, saya coba periksa ke dokter untuk USG. Dan dokter bilang sudah bukaan 2. Ternyata mulai dari situ keluar sedikit darah pink dan lendir. Saat itu juga sudah terjadi kontraksi 20 menit sekali. Dokter menyarankan untuk makan terlebih dulu, agar ada tenaga saat mengejan nanti.

Sekitar jam 7 malam, berangkatlah saya, suami dan juga ibu ke rumah makan SS (Serba Sambal), (tapi isinya nggak cuma sambal kok, hehe..). Sampai disitu, kontraksi yang saya alami sudah memasuki 15 menit sekali. Suami dengan sabar mengelus punggung saya, karena katanya hal itu dapat me-relaks-kan perasaan istri saat sedang mengalami kontraksi. Dan benar saja, saya merasa relaks, dan rasa sakit perlahan hilang. Selesai mengisi perut, kami langsung menuju ke puskesmas, tempat saya kontrol kehamilan setiap bulannya.

Sampai disana jam 9 malam. Saya lalu di cek kembali, memastikan apakah ada kemajuan pembukaan. Sempat sedikit ada perdebatan, karena suster bilang saya harus segera dirujuk, sebab belum banyak terjadi bukaan dan pinggul saya yang dibilang terlalu sempit, hadeuh..

Tapi saya "keukeuh" untuk bisa melahirkan secara normal. Suami dan ibu saya juga sangat mendukung. Intinya jangan down dulu kalau mendengar kata "rujukan". Akhirnya, saya menguatkan diri untuk berjalan di sepanjang lorong puskesmas kurang lebih 1 setengah jam, agar lebih cepat proses pembukaan. Dengan menahan rasa sakit yang semakin rapat, saya berusaha menikmatinya. Tapi akhirnya melambaikan tangan alias tidak kuat, dan berbaring menunggu bukaan lengkap. Sambil memiringkan badan ke kiri, disitu saya menggigil menahan rasa sakit.

Mencapai bukaan lengkap sekitar jam 01.00 lebih 15 menit. Disitulah saya berjibaku mempertaruhkan nyawa. Sampai tepat di jam 01.59 wita, 24 April 2016, bayi tampan kami lahir ke dunia. Masya Allah. Rasanya lega, sampai rasa sakit tadi seketika hilang, sangking senangnya melihat si kecil.

Naluri Seorang Ibu

Hari demi hari berlalu. Awalnya, saya ingin ibu saya selalu mendampingi saya, paling tidak selama 3 bulan untuk ikut menjaga cucunya. Tapi, karena beliau ada kesibukan lain juga di rumah, jadilah saya cuma di temani selama 20 hari saja, sesingkat itu, huhu..

Tapi setidaknya, beliau sudah mengajarkan saya untuk memandikan bayi, memijat bayi, apa yang harus dilakukan saat bayi merasa tidak nyaman. Nah, dari situlah saya benar-benar merasakan naluri ke-ibu-an ini terbentuk secara alami.

Kerempongan Tiada Akhir

Tidak bisa dipungkiri, kerempongan-kerempongan terjadi terus berlanjut. Disatu sisi, saya jadi lebih butuh banyak informasi tentang perawatan bayi atau perawatan ibu pasca melahirkan. Apalagi, saya sempat mengalami masalah ASI yang tidak keluar, lalu kenapa bayi sering gumoh setelah minum ASI, serta demam setelah imunisasi sebenarnya wajar atau tidak, dan banyak lagi masalah lainnya yang tidak mungkin selalu saya tanyakan sama ibu, walaupun ibu dengan senang hati menjawab pertanyaan-pertanyaan saya, hehe..

Lalu saya mendapat rekomendasi dari seorang teman untuk mengakses Halodoc, platform seputar kesehatan yang berdiri sejak 2016. Saya coba search masalah yang saya alami, ternyata ada banyak rubik yang benar-benar menjawab banyak pertanyaan saya seputar bagaimana merawat kesehatan ibu dan bayi dengan baik, apa yang harus dilakukan, dan apa yang harus dihindari.

Di Halodoc juga terdapat fitur tanya dokter. Ada banyak dokter spesialis yang bisa kamu pilih sesuai kategorinya, bahkan memilih langsung dokternya untuk menjawab pertanyaan kamu melalui video/voice call dan juga chat. Selain itu, ada fitur beli obat, lengkap dengan harganya yang sangat terjangkau. Fitur rumah sakit, yang memudahkan kamu menemukan lokasi rumah sakit terdekat. Ada juga fitur cari dokter. Satu lagi fitur cek Covid-19, kamu bisa cek risiko dengan menjawab pertanyaan melalui chat otomatis.

Penawaran menarik seputar konsultasi online dan promo lainnya juga sangat mudah diakses di Halodoc. Artikel-artikel informatif, dapat membantu kamu menemukan berbagai solusi seputar kesehatan, tumbuh kembang anak, bahkan masalah psikis yang sering kali kita alami.

Masing-masing wanita memiliki perasaan yang berbeda-beda ya, baik saat hamil maupun saat melahirkan. Jika memang merasakan hal yang tidak wajar, mengeluh karena sakit atau semacamnya, ada baiknya langsung konsultasikan ke dokter. Agar kamu menemukan solusi yang tepat dan tenang menjalani kedua proses tersebut.

Kerempongan akan pertanyaan seputar kesehatan, bukan masalah lagi. Karena sekarang ada HalodocSolusi Kesehatan Terlengkap di Indonesia, yang bisa diakses kapanpun, dimanapun. Semoga artikel ini bermanfaat. Silakan berbagi ke media sosial. Sampai jumpa.

Gif: tenor.com


Post a Comment

16 Comments

  1. Semoga si Abang rasyiid segera dikaruniakan adek lagi yaaa mba :D.

    Duuuh kalo inget masa2 hamil dan lahiran, itu antara seneng dan takut :p. Akupun dulu agak lama hamilnya. Padahal aku termasuk cuek, tp nth kenapa Krn adikku yg nikahnya belakangan malah lgs hamil, trus blm LG pertanyaan dari kanan kiri, kan jd stress yaaak :p.

    Pas akhirnya hamil, besoknya aku hrs ke Beijing. Tp ttp berangkat sih, Krn udh lama diplanningin. Alhamdulillah hamil anak pertama dan kedua aku samasekali ga mual2 dan muntah. Hamil kebo kalo org bilang :p.

    Eh kita samaaa ngidamnya, sate Padang hahahahah. Tp anak keduaku ya. Dan skr dia ngikutin papinya banget, pecinta garis keras sate Padang :p.

    Cum pas lahiran, aku dari awal udh bilang ke dokter harus Cesar mba. Iyaa, aku trauma soalnya liat org lahiran. Jd ga kepengin samasekali normal. Buatku, kalo sakit Krn operasi aku yakin bisa aku tahan tanpa harus triak2 kesakitan. Tapi kalo lahiran normal, aku blm tentu bisa tahan. Makanya LBH milih Cesar dari awal.2-2 kelahiran aku Cesar.

    Setelah lahir, baru rasanya legaaa :D. Mama sempet dampingin tp juga ga lama. Setelahny aku dibantu babysitter Ampe skr.

    Halodoc aku juga pakai aplikasi nya skr ini. Berguna banget Krn sebisa mungkin ga pengen kluar rumah. Paling srg aku pake utk beli obat dan vitamin :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih untuk doanya mbak Fanny :*

      Waah.. Kita banyak kesamaan niiih. Tapi anakku sama sekali nggak suka sate padang, nggak enak katanya, ahaha.. Paling cuma makan lontongnya aja dia :D

      Duh, Insya Allah kalo aku mau yang normal terus mbak. Memang beda-beda sih ya. Yang penting ibu dan bayinya sehat tanpa kurang satu apapun :')

      Ngurus 2 anak sih pasti repot mbak, aku udah bayangin gitu sih, hehe..

      Sehat selalu untuk mbak Fanny sekeluarga ya :D

      Delete
  2. Wah, zaman sekarang emang kita terbantu banget dengan adanya HaloDoc ya, Kak.
    Jadi gak usah panik lagi soal kehamilan atau kesehatan si kecil.
    Bisa konsultasi online selama pandemi jadi gak parno deh.

    Semoga Bang Rasyiid bisa cepet punya adek kalo ayah bundanya udah siap fisik dan mental yaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yups.. Bener banget mbak Mel.

      Terima kasih untuk doanya :)

      Delete
  3. Halodoc emang keren sih mba. Kita sebagai pasien terbantu banget.

    ReplyDelete
  4. Jadi sekarang anaknya udah usia sekolah ya kak😊 selamat yaaa gak pengen nambah lagi nih? Hihi

    ReplyDelete
  5. udah umur 4 tahun, Nahla udah sering disinggung2 mau punya adik nggak? haha aku sih santai, sangat menikmati punya anak satu dulu mbak. Sempet pengen sih hamil lg, tp sepertinya tidak di tahun ini, hihi

    Toslah kita tim hamil ngebo kalo kata orang jawa mh, nggak mual muntah sama sekali.. yang ada aku apa2 makan aja.

    Penasaran jg nih sama aplikasi halodoc, ada masalah sama kulit dan gigi tapi ga berani ke dokter, takuuut. heu

    semoga program hamilnya berjalan lancar ya mbak Ki

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku sih juga santai sebenernya kak Ghin, haha.. Cuma bang Rasyiid-nya ini kadang nggak sabaran dia pengen punya adik, wkwk..

      Tooss!! Alhamdulillah pasca lahiran juga nggak gitu ngaruh ke badan, yaah nggak berat-berat amatlah, ahaha..

      Zaman sekarang kalo was-was ke dokter, tinggal klik aja kak, fitur lengkap, terpercaya, hihi..

      Delete
  6. wah, insha Allah lancar ya mba, bang Rasyid punya adik, amiiin...sangat terbantu bgt memang ya ada aplikasi tanya dokter gini, kadangan hamil tuh suka kuatir, apa-apa dipikirin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. makasih mbak Dek :D

      Iya bener itu, permasalahan bumil pada umumnya, hihi..

      Delete
  7. Aku gagal fokus nih, jadi mama bang rasyid ni punya kembaran kah?

    ReplyDelete
  8. Elusan di punggung perempuan hamil oleh suami memang obat mujarab bikin istri jadi relaks. Aku dulu suka banget kalo dielus-elus gitu.

    Senang ya saat ini dengan aplikasi Halodoc, mau nanya atau cari info seputar kesehatan apa aja ada. Aku sering baca artikelnya, konsultasi dokter pernah juga sekali. Apalagi di masa pandemi sekarang, lebih nyaman konsul online aja

    ReplyDelete

Sponsored by Bali Digital Marketing Agency

Silahkan berkomentar dengan bijak dan bertanggung jawab. Jangan lupa berkunjung kembali ya.