Cerpen: Sesaat Setelah Sosok Tampan Itu Datang

Aku Alya.
Gadis imut nan mungil yang baik hati, tidak sombong, suka menolong serta rajin menabung http://www.emocutez.com #abaikan

Sedang duduk termenung diteras rumahku.
Dan dihadapanku telah terbuka netbook-ku sedari tadi.

Jujur nih yaa, jujuuurr banget dari hatiku yang paling dalam http://www.emocutez.com #biasa aja kalee
Sebenernya aku tuh gak tau mau nulis apaan.
Padahal jari-jari lentikku ini telah siap untuk mengetik.
http://www.emocutez.com #ohyaaa


Sampai disaat seseorang datang dengan motor maticnya tepat didepan rumahku.

Aku sempat mengira dia itu tukang pos.
Tapi..
Setelah dia membuka helmnya, ternyata..

Dia memang tukang pos.. #toyor http://www.emocutez.com
Bukaaaaann..

“OMG, ada apa gerangan dia datang kerumahku dengan membawa benda berwujud kertas itu?”
Kan udah dibilang, dia itu tukang pos http://www.emocutez.com #abaikan

“Hai Al, apa kabar?”, sapa dia padaku.

http://www.emocutez.com Aku masih sedikit tak percaya kalau sosok tampan itu memang benar dia.

Tak lama kemudian, aku menyambut sapaannya dan segera bertanya.
“Baik. Ada apa kamu datang kesini Yan?”, tanyaku pada Ryan.

Dengan sedikit menaruh curiga pada benda yang dibawanya itu http://www.emocutez.com

“Aku mau anter ini”, diberikannya lah benda asing itu padaku.
Aku pun segera mengambil dan melihat benda itu.

“What?! http://www.emocutez.com Undangan pernikahan?! Ada foto dia bersama seorang wanita?! Aku pun berlari keliling komplek sambil teriak “Tidaaaaakkkk..!! http://www.emocutez.com ”, khayalku #abaikan

Seakan-akan tak tau begitu campur aduknya perasaanku ini http://www.emocutez.com , lalu Ia berkata.
“Datang ya Al”.

Dengan tatapan matanya yang berbinar-binar, seakan sangat mengharapkan kehadiranku
*hello.. perasaan loe nya aja kallee #lagi-lagi abaikan http://www.emocutez.com

Dengan senyumku yang sedikit terpaksa, aku pun menjawab.
“Iya. Aku akan datang. Makasih yah Yan”.

Sambil mengangguk dan berjalan menuju motornya.
“Aku pamit ya Al”.

“Iya, hati-hati”, ujarku.

Sesaat sebelum mejalankan motornya, Ia pun mengingatkan lagi.
“Jangan lupa Al”

Aku pun mengangguk dan tersenyum.

“Udah ah. Cepetan kamu pergi dari pandangan mataku. Aku gak mau liat kamu lagi”, batinku. http://www.emocutez.com

Seketika setelah menghilang Ia dari pandanganku.
Pikiranku seakan penuh dengan kata-kata yang akan meledak bak gunung merapi dengan status awas *waw.. http://www.emocutez.com

Sejenak..
Aku ingin mengingatmu kembali
Mengenang kebersamaan kita

Tadinya..
Kamulah yang kuharap ada disampingku setiap pagi datang
Dan adalah orang yang pertama kali menyapa pagi itu

Waktu..
Mungkin aku terlalu menunggu
Terlalu berharap pada ketidakpastian

Awalnya..
Hati ini memang utuh
Hampir sempurna

Namun kini..
Semua itu hanyalah kekosongan
Kehampaan yang memenuhi sebuah ruang tanpa harapan

Ikhlas..
Itu yang harus aku lakukan
Agar hati ini bisa terbiasa tanpanya

Terima kasih untukmu..
Tampanku yang pernah singgah dihatiku

Terima kasih masa lalu..
Tanpamu aku tak akan pernah merasa adanya harapan

Dan terakhirku berterima kasih..
Karna kegalauan ini telah terjawab
Terjawab dengan kekecewaan yang mau tak mau harus kuhadapi


Yaa..
Itu lah beberapa kata yang telah kurangkai menjadi berbait-bait puisi yang cukup melegakan perasaanku saat ini.
*menghela napas panjang http://www.emocutez.com

*shut down my lappy http://www.emocutez.com

14 comments :

  1. jeng jeng jeng jeng...
    cerita yang mencurigakan..
    *ngelus-ngelus jenggot
    wkakaka

    semoga si alya ga galau
    sampe pake acara motong urat nadi di atas tower SUTET..

    ReplyDelete
  2. jahahah..
    ini kan cerita viktif ubiit ;)

    ReplyDelete
  3. dan si alya udah gak kenapa2 kok bit, hihihii..

    ReplyDelete
  4. emoticonnya rame.. XD
    wedew jarang2 tuh yang bisa ikhlas kalo liat orang yang ditaksir kawin duluan... wekekek.

    ReplyDelete
  5. terkadang memang kita tak harus memiliki apa yg kita inginkan.....

    #sesuai julukan Kota Ku, Kota Pemalang IKHLAS
    oke mba...

    Salam kenal... :)
    Folback ya....

    knjungi ni jg http://ndrakster.blogspot.com/2012/03/tentang-sebuah-nama.html

    ReplyDelete
  6. nice story sweety, #RP

    ReplyDelete
  7. Hendra: Terima kasih quote nya :), salam kenal kembali.

    ReplyDelete
  8. kirain bukan sekedar fiksi, ;)) #RP

    ReplyDelete
  9. iya iya sweety, :) #RP

    ReplyDelete
  10. haah.. Ryan udh nyebarin undangan??
    Kok blm sampe ksni ya??
    Hmmm

    ReplyDelete

Silahkan beri penilaian, kritik dan saran yang membangun. Mohon tidak menyertakan link aktif atau komentar spam. Terima kasih :)

My Instagram

Made with by OddThemes | Distributed by Gooyaabi Templates