Cara Mencuci Pakaian dengan Baik dan Benar, Check!

Pretty Black Cat

Cara Mencuci Pakaian dengan Baik dan Benar, Check!



Cara Mencuci Pakaian dengan Baik dan Benar, Cara Mencuci pakaian, cara mencuci, mencuci pakaian, cara mencuci baju,

Cara Mencuci Pakaian dengan Baik dan Benar, Check! - Siapa nih yang suka kesal kalau ada noda semacam lem, kecap, lumpur, dan sebagainya yang menempel di pakaian? Pasti susah untuk menghilangkannya ya. Coba deh cari tau cara menghilangkan lem di baju, dan noda-noda lainnya. Setelah noda tersebut hilang, tentu saja tidak boleh sembarangan juga dalam mencuci pakaian.

Karena kesalahan dalam mencuci pakaian sering kali terjadi. Sehingga mengakibatkan pakaian mudah rusak. Mencuci pakaian dengan mesin cuci atau manual, tetap ada caranya. Supaya pakaian tetap awet dan terlihat jauh dari warna pudar. Kegiatan mencuci pakaian, seperti merendam, mengucek, membilas, sampai menjemur, memang terlihat mudah. Namun, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam mencuci pakaian.

1. Hindari Mengucek Noda Pakaian Terlalu Keras

Untuk menghilangkan noda di baju, tidak perlu terlalu keras saat menguceknya. Bukannya membersihkan noda, malah merusak serat pada baju, sehingga permukaan pakaian menjadi kasar, atau berbulu.

Cara amannya adalah, kucek baju dengan lembut dan teratur. Selain itu, jangan membiarkan pakaian menumpuk, segera cuci pakaian kotor, agar menghindari noda terserap lebih dalam.

2. Larutkan Detergen Terlebih Dulu

Menuangkan detergen langsung ke pakaian ternyata adalah hal yang salah. Karena dapat membuat pakaian teresidu busa detergen. Butir-butir pada detergen bubuk yang tidak larut sempurna akan tertinggal dan menempel pada permukaan kain bahkan sampai ke seratnya, yang nantinya malah akan menimbulkan bercak noda dan merusak warna pakaian.

Sebelum mencuci pakaian, ada baiknya larutkan terlebih dahulu detergen dengan air dalam ember, kemudian masukkan dalam pakaian, dan mulailah mencuci.

3. Tutup Kancing, Ritsleting, dan Pengait Pada Pakaian

Kebiasaan langsung memasukkan pakaian ke dalam keranjang, dan membiarkan kancing ataupun ritsleting dengan keadaan terbuka, akan membuat jahitan kancing mudah terlepas, dan ritsleting bisa menjadi macet atau bahkan akan menyangkut pada pakaian lain. Oleh karenanya, biasakan menutup kancing, ritsleting atau pengait kecil pada pakaian dalam.

4. Gunakan Detergen Secukupnya

Menggunakan detergen secara berlebihan akan menyebabkan banyaknya busa yang keluar. Busa yang berlebih tersebut dapat menahan dan menjebak kotoran dalam serat pakaian saat mencuci, dan susah saat melakukan pembilasan. Masalah ini akan menimbulkan bakteri dan noda kuning yang menumpuk pada sela-sela pakaian, misalnya pada area kerah dan ketiak. Untuk itu, gunakan detergen secukupnya ya.

5. Perhatikan Kerutan Pakaian Setelah Dicuci

Beberapa mesin cuci memiliki pengering yang cukup kuat, sehingga memungkinkan pakaian tidak perlu dijemur. Namun, jika mencuci manual, saat kegiatan memeras pakaian, pasti akan menimbulkan kerutan pada pakaian, sehingga akan tampak kusut. Ada baiknya ketika menjemur, kibaskan terlebih dulu dan lalu menggantungnya.

Tips untuk menghindarkan pakaian dari kusut yang berlebih, coba gunakan hanger atau gantungan baju saat menjemur pakaian. Selain itu, pakaian akan lebih cepat kering karena permukaan yang terjemur dengan sempurna.

6. Pisahkan Pakaian Dalam

Saat mencuci, biasakan memisahkan pakaian dalam dengan pakaian lainnya. Karena jika tidak dipisah, bakteri dan jamur yang terdapat pada pakaian dalam akan berpindah pada pakaian lain. Mengingat ukuran pakaian dalam yang tidak terlalu besar dan cenderung sedikit, ada baiknya dicuci manual saja, agar kebersihannya lebih maksimal.

7. Pakaian Berlabel Dry Clean

Banyak yang kurang memperhatikan, bahwa pakaian berlabel dry clean yang memiliki bahan linen dan sutra, lebih mudah untuk dikeringkan dengan cara hanya diangin-anginkan saja.

Jadi, aturan mencuci pakaian juga ada ya. Perhatikan bahan kain, jenis detergen, kebersihan air, dan sebagainya. Ada saran lain? Boleh dong tulis di kolom komentar. Semoga bermanfaat. Sampai jumpa.

Gif: tenor.com
Reff: rinso.com



Posting Komentar

32 Komentar

  1. Kalo lagi jemur dijembreng jembreng biar nggak kisut2 ya mbak....

    Meski nyuci tiap hari, panduan kayak gini beberapa diantaranya nggak dipraktikkan jg nih mbak. Pemisahan pakaian dalam nggak kulakukan, dan tutup kancing dan resleting ini malah aku baru tahu mbaaak kalo ngefek jg ternyata.. Coba besok2 ku praktikkan ah.. Makasih ya Mba Ki

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak Neen, kadang memang kalo lagi buru-buru pengen cepat selesai semua terabaikan, aku juga gitu kok, wkwk..

      Hapus
  2. Alhamdulillah sebagian tips diatas sudah saya terapkan saat mencuci. makasih banyak ya tipsnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, bisa di share dong mbak, hehe..

      Hapus
  3. Yang nomor 3 aku baru tahu mbak, selama ini asal aja yang penting udah kecuci. Makanya kok kadang sering seret ya resletingnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kan, memang kebanyakan taunya harus di buka, ternyata malah bisa bikin seret, hihi..

      Hapus
  4. wah poiin yang nomor 3 tuh aku baru tauuu.. Ternyata penyebab resleting macet karena ga ditutup dulu ya pas nyuciii. Oke kak makasih ya tipsnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.. iya memang kebanyakan pada baru tau poin ke 3. sama-sama kak Frisca..

      Hapus
  5. Nah yang sering kelupaan adalah pakaian dengan label dry clean, kadang juga kena pengering alhasil pakaianku jadi mengerut hiks sedih

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga masih suka kelupaan nih, hehe..

      Hapus
  6. No 3 ternyata selama ini saya salah, biasanya malah sengaja dibukain. Trims ya Kakak

    BalasHapus
  7. Ternyata aku masih banyak salahnya juga nih kalau nyuci baju. Asal di masukin mesin. Hehe
    Harus di ingetin nih tulisannya. Biar gak salah lagi kalau nyuci

    BalasHapus
    Balasan
    1. kesamaan yang haqiqi, aku juga tuh, haha..

      Hapus
  8. Pantes saja, klo kerah baju itu sering rusak. Ternyata mungkin mengucek atau menggosok ya terlalu keras ya... Terimakasih tipsnya.

    BalasHapus
  9. Mba Ky aku galfok sama animasinya si stitch wkwkwkw nemu aja ihh. Lucuuu.
    Kw nya pas banget ini pasti banyak dicari Nak mudaa nih hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwk.. mesti nih mbak Ji. Soalnya cuma itu adanya yang lucu. Gif lainnya nggak bagus dan nggak lucuk, haha..

      Anak muda dan pengantin baru nih biasanya yg pada nyari ya mbak, wkwk..

      Hapus
  10. Saya suka lupa untuk memisahkan pakaian dalam. Ternyata penting juga ya untuk meminimalisir penyebaran bakteri

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang, hehe.. semoga next bisa memisahkan mereka ya :D

      Hapus
  11. aku nuci cuek - cuek aja, asal bau di balikin dan detergen takarannya pas udah hajar aja gosok dan sikat, hehehe. tapi emang sih kalo terlalu semangat nyikatnya si baju jadi bele dan kainnya agak jadi menipis gitu.

    tapi soal misahin baju per kategori saat nyuci, tentu dong. baju daleman, baju anak dan dewasa. sampai ngejemur juga beda jolang/ember, hihihi
    \

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantul nih teh Ekaa.. di tengah kesibukan sebagai momblogger, mominfluencer, dan admin berbagai WAG, masih bisa mencuci dengan baik dan benar, saluuut, hehe..

      Hapus
  12. Astaga Berti selama ini aku salah dong mbak. Aku baju dlu. Baru kasih deterjen. Harusnya dilarutkan dulu yaawww

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah.. soalnya aku juga pernah begitu, alhasil beberapa baju berwarna gelap jadi bercak putih-putih gitu, yuuhh..

      Hapus
  13. Allhamdulillah dapet banyak tips keren soal mencuci pakaian, aku udah mraktekin beberapa sih. Soalnya nyuciku juga masih manual.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mencuci manual biasanya bisa lebih bersih dan teliti ya mbak. semangat mbak Nyi..

      Hapus
  14. Semua udah dipraktekin, kecuali yg nutup kancing n resleting yg masih sering kelewat. Huhu.. makasii tipsnya ya Mba

    BalasHapus
  15. wah aku sih selalu kancing dan resleting kebuka uy. Salah teknik ternyata. Nuhun buat tipsnya.

    Btw merendam pakaian sebaiknya berapa lama ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sami-sami teh..

      oh iya, aku lupa nulis baiknya merendam. biasa sih 15 menit - setengah jam gitu teh. aku tambahin deh di atas. Nuhun teh sudah bertanya, hehe..

      Hapus
  16. ini tuh kayak hal remeh tapi berdampak besar ya mbak, apalagi buat Ibu Ibu macam kita. harus tahu banget ilmu cuci mencuci yang benar ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbak Mey. kegiatan rutin jugakan soalnya, jadi nggak boleh di abaikan, hhehe..

      Hapus

Silakan berkomentar dengan bijak dan bertanggung jawab. Jangan lupa berkunjung kembali ya.