Cerpen: Upacara Bendera

Blooming Sparkly Red Rose

Cerpen: Upacara Bendera




Aku Anto. Seorang siswa SMA yang kurang menyukai Senin pagi dan upacara di hari itu. Semenjak kelas 2 SMA, aku merasa sangat cerdik. Di karenakan aku punya ide cemerlang saat pipis di toilet sekolah. Aku terpaksa melakukan ini, karena memang aku kurang menyenangi upacara bendera, aku tidak suka terpanggang di bawah terik matahari.


"Bon. Tunggu aba-aba dari aku ya," aku berbisik pada Boni yang sudah tahu rencana besarku.

"Bereeess.." sambung Boni.

Panas matahari pagi mulai merasuk ke tulangku, seakan makin menggelapkan kulitku.

"Bon, siap ya, aku mau jatuh ni," aku menyambar sebuah bisikan ketelinga Boni.

Dan akupun mulai beraksi.

"Ada yang pingsan! Ada yang pingsan!" teriak Boni.

Sontak barisan demi barisan beranjak dari tempatnya. Kalau bahasa gaulnya kepo.

Boni dan dua temanku mulai menggotongku ke UKS. Tempat paling strategis untuk pacaran eh maksudku mengademkan diri. Terbaringlah aku disana. Dengan mata terpejam, aku mendengar Boni berucap, "Makasih ya bro, udah ini anak biar aku yang urus, biasanya dia suka kentut kalo lagi pingsan gini," ah Boni sekate-kate, batinku.

Akupun mulai membuka mata, "Aah.. Akhirnya bebas dari upacara pagi yang membosankan."

"Eh To, kamu ini kebanyakan dosa ya? Perasaan berat banget waktu aku gotong tadi," celetuk Boni kesal.

"Jangan gitu dong Bon, kalau nolong orang tu harus totalitas, biar dapet tastenya," ujarku santai.

Senin pertama pingsanku berhasil. Berikutnya aku harus atur strategi lebih matang lagi. Dan pastinya aku masih bersekongkol dengan Boni.

Aku dan Boni berbaris di tempat yang sama. Aku di barisan kelima dan Boni tepat di belakangku. Kali ini aku punya ide lain agar tidak berbisik dan menghindari kecurigaan warga sekitar. Kodeku kali ini adalah menginjak kaki Boni.

Dramapun dimulai.

"Eh eh aduh, tolongin dong!" Boni teriak.

Dan lagi dua orang datang menggotongku ke UKS.

Setelah dua orang itu pergi. Aku pun bebas.

"Eh To, nginjeknya pelan aja dong, sakit tau," keluh Boni.

"Hehe.. Maap Bon, kalau aku nginjeknya pake hati, nanti bukan begini ceritanya," ujarku bercanda.

Senin ke empat di minggu terakhir bulan Juli. Aku merasa menjadi ahli dalam hal perpingsanan saat upacara.

Aku mencoba bertahan lebih lama. Namun, saat komandan upacara mulai ceramah, ini waktu yang tepat.

"Bon, jangan lupa es tehnya," bisikku pada Boni.

Mulailah aktingku kupertontonkan pada khalayak ramai. Sesampainya di UKS, aku mendengar percakapan Boni dengan Pak Johar, guru BP yang di cap kejam kalau sudah mencyduk murid-murid yang masih seliweran di luar sekolah, yang terlambat datang atau yang terlibat masalah-masalah berat.

Kata Pak Johar dengan khas logat bataknya, "Biar saya saja yang menunggu Anto sampai sadar."

Dan Boni pun tak kuasa menolak permintaan sang guru BP.

Tubuhku mulai mengeluarkan bau busuk eh maksudku keringat dingin, "Duh, mati aku! Bisa pingsan beneran kalau gini ceritanya," batinku ketakutan.

Pak Johar mulai duduk di kursi tepat di sebelah dimana aku sedang terbaring pura-pura lemah.

Aku yang sedari tadi mengintip gerak-gerik Pak Johar, merasa lelah. Mungkin sudah saatnya aku sudahi sandiwara ini.

"Eh, sudah sadar kau Anto. Ini minum dulu jus buah delima sama campuran wijen. Waktu sekolah dulu, saya juga sering pingsan, lalu nenek saya kasih ini resep. Ini biji delima dengan wijen, kaya akan kandungan zat besi dan protein yang dapat meningkatkan produksi sel darah merah, sehingga meningkatkan kadar hemoglobin. Campurkan semua bahan tadi, lalu aduk rata," aku merasa menonton acara Dr. Oz, "..Kau minta tolonglah sama mamakmu bikin minuman ini tiap pagi habis sarapan selama 2 bulan. Biar jangan pingsan-pingsan lagi kau. Kasihankan kawan-kawan kau mengangkat dari tengah lapangan sana menuju kemari," aku mendengar dengan seksama perkataannya, sambil masih pura-pura lemas.

"Iya pak, makasih banyak pak," ucapku tulus, dan mungkin aku nggak akan pura-pura pingsan lagi. Pak Johar telah menyadarkanku bahwa kelakuanku setiap Senin pagi memang menyusahkan teman yang menyumbangkan tenanganya hanya untuk mengangkat badanku yang penuh dosa ini. Terutama Boni yang terlibat dalam rencana gilaku ini.

Maafkan aku ya teman-teman dan terima kasih Pak Johar yang ternyata sangat baik dan peduli dengan muridnya. Dan kejadian ini telah menyadarkanku dari pingsan-pingsanan ini.


Gif: tenor.com


Posting Komentar

24 Komentar

  1. Harusnya jangan rutin setiap minggu juga itu, jadi biar nggak dicurigai sama Pak Johar. Kan jadi lebih aman kalau mau pura-pura pingsan dan tiduran di UKS sekolah. Hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Percayalah, Pak Johar bukannya curiga, beliau hanya perduli dengan muridnya yang lemah saat upacara bendera diadakan, wkwk..

      Hapus
  2. Hahahah caranya bisa aja nih buat menghindari upacara yaa.. Tapi sebelum ada rencana pingsan udah pingsan dluan karena emng ga kuat panasnya, apalagi kalau pidatonya lama banget bisa stres dah itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. betul betul, bisa-bisa ada pingsan massal yak

      Hapus
  3. Hahaha pak johar baik ya. Dulu aku jg malah seneng bertugas jadi pmr ksrena bisa jaga pas upacara di tempat adem hehe

    BalasHapus
  4. Pak Johar, product knowledge nya oke banget. hehe

    BalasHapus
  5. Upacara pagi memang bikin malas ya. Ada-ada saja idenya Anto ini. Tapi cukup jitu buat skip setengah jam upacaya hehehe

    BalasHapus
  6. Hahaha drama zaman sekolah banget nih. Hari senin dari dulu serasa hari paling berat buat aku.

    BalasHapus
  7. Bagus cerpennya. Jadi senyum senyum sendiri walaupun dulu jaman sekolah aku ga pernah pura-pura pingsan pas upacara. Eh tapi jadi keingetan temen ada yg kaya gitu. Apakaaahhh..... wkwkwkkw 🤣🤣🤣

    BalasHapus
  8. Haha aku baca sampe dua kali resep pak johar itu. Apa bener? Aku baru tau resep itu kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo sering pingsan, boleh sih di coba, hehe..

      Hapus
  9. resepnya boleh juga tuh, eh salah fokus ya, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh di share ke temen yang sering pingsan mbak, wkwk..

      Hapus
  10. Hahaha dasar Anto, untung temen-temennya gak patah tulang pas angkat tubuhnya. Tapi saya pas upacara mau sandiwara pingsan malu wkwwk. Tapi ketahuan boongnya haha

    BalasHapus

Sponsored by Digital Marketing Agency Bali

Silahkan berkomentar dengan bijak dan bertanggung jawab. Jangan lupa berkunjung kembali ya.