Cerpen: Pingsan Yang Menyadarkan


Aku Anto. Seorang siswa SMA yang kurang menyukai Senin pagi dan upacara di hari itu, haha.. Mungkin kalian juga, ya kalian. Semenjak kelas 2 SMA aku merasa sangat cerdik. Di karenakan aku punya ide cemerlang saat pipis di toilet sekolah.

"Bon. Tunggu aba-aba dari aku ya," aku berbisik pada Boni yang sudah tahu rencana besarku.

"Bereeess.." sambung Boni.

Panas matahari pagi mulai merasuk ke tulangku, seakan makin menggelapkan kulitku.

"Bon, siap ya, aku mau jatuh ni," aku menyambar sebuah bisikan ketelinga Boni.
Dan mulailah aku beraksi.

"Ada yang pingsan, ada yang pingsan!" teriak Boni.

Sontak barisan demi barisan beranjak dari tempatnya. Kalau bahasa gaulnya kepo.
Boni dan dua temanku mulai menggotongku ke UKS. Tempat paling strategis untuk pacaran eh maksudku mengademkan diri. Terbaringlah aku disana. Dengan mata terpejam, aku mendengar Boni berucap, "Makasih ya bro, udah ini anak biar aku yang urus, biasanya dia suka kentut kalo lagi pingsan gini," ah Boni sekate-kate, batinku.

Akupun mulai membuka mataku, "Aah.. Akhirnya bebas dari upacara pagi membosankan."

"Eh To, kamu ini kebanyakan dosa ya? Perasaan berat banget waktu aku gotong tadi," celetuk Boni kesal.

"Jangan gitu dong Bon, kalau nolong orang tu harus totalitas, biar dapet tastenya," ujarku santai.

Senin pertama pingsanku berhasil. Berikutnya aku harus atur strategi lebih matang lagi. Dan pastinya aku masih bersekongkol dengan Boni.

Aku dan Boni berbaris di tempat yang sama. Aku di barisan kelima dan Boni tepat di belakangku. Kali ini aku punya ide lain agar tidak berbisik dan menghindari kecurigaan warga sekitar, haha.. Kodeku kali ini adalah menginjak kaki Boni.

"Eh eh aduh, tolongin dong!" Boni teriak.
Dan lagi dua orang datang menggotongku ke UKS.

Setelah dua orang itu pergi. Aku pun bebas.

"Eh To, nginjeknya pelan aja dong, sakit tau," aku merasa bersalah.

"Hehe.. Maap ya Bon, kalau aku nginjeknya pake hati, nanti bukan begini ceritanya," ujarku bercanda.

Senin ke empat di minggu terakhir bulan Juli. Aku merasa menjadi ahli dalam hal perpingsanan, haha..

Komandan upacara mulai ceramah, ini waktu yang tepat.

"Bon, jangan lupa es teh manisnya," bisikku pada Boni.

Mulailah aktingku kupertontonkan. Sesampainya di UKS, aku mendengar percakapan Boni dengan Pak Johar, guru BP yang di cap kejam kalau udah mencyduk murid-murid yang masih seliweran di luar sekolah atau yang terlambat masuk kelas. Kata Pak Johar dengan khas logat bataknya, "Biar saya saja yang menunggu Anto sampai sadar." Dan Boni pun tak kuasa menolak permintaan sang guru BP, takut di skors mungkin.

Aku kengingat dingin, "Duh, mati aku! Bisa pingsan beneran kalau gini ceritanya," batinku ketakutan.

Pak Johar mulai duduk di kursi tepat di sebelah dimana aku sedang terbaring pura-pura lemah.

Aku yang sedari tadi mengintip gerak-gerik Pak Johar, merasa lelah. Mungkin sudah saatnya aku sudahi sandiwara ini.

"Eh, sudah sadar kau Anto. Ini minum dulu jus buah delima sama campuran wijen. Saya dulu juga sering pingsan, lalu nenek saya kasih ini resep. Ini biji delima dengan wijen, kaya akan kandungan zat besi dan protein yang dapat meningkatkan produksi sel darah merah, sehingga meningkatkan kadar hemoglobin. Campurkan semua bahan tadi terus di aduk rata," aku merasa menonton acara Dr. Oz, "..Kau minta tolonglah sama mamamu bikin minuman ini tiap pagi habis sarapan selama 2 bulan. Biar tak pingsan-pingsan lagi kau. Kasiankan kawan-kawan kau mengangkat dari tengah lapangan sana menuju kemari," aku mendengar dengan seksama perkataannya, sambil masih pura-pura lemas.

"Iya pak, makasih banyak pak," ucapku tulus, dan mungkin aku nggak akan pingsan lagi. Pak Johar telah menyadarkanku bahwa kelakuanku setiap Senin pagi memang menyusahkan teman yang menyumbangkan tenanganya hanya untuk mengangkat badanku yang penuh dosa ini. Terutama Boni yang terlibat dalam rencana ngawurku ini, haha..

Maafkan aku ya teman-teman dan terima kasih Pak Johar yang ternyata sangat peduli dan telah menyadarkanku dari pingsan-pingsanan ini.

..SEKIAN..

0 Comments:

Post a Comment

Silahkan beri penilaian, masukan dan saran yang membangun. Mohon tidak menyertakan link aktif atau komentar spam. Terima kasih :)

My Instagram

Pageviews