Cerpen: Gara-Gara Guru


Ingat nggak siapa nama guru-guru masa sekolah dulu? Atau simplenya guru favorit aja deh, ingat nggak?

Waktu SD guru favoritku itu namanya Pak Asbun, eits jangan di panjangin yaaa.. Pak asbun itu badannya subur banget. Dan agak sedikit kemayu, tapi tegas, nahlo.. Beliau suka sekali kasih julukan buat murid-muridnya, mungkin dari situ kali ya Pak Asbun di panggil begitu, hehe.. Waktu itu aku dapat julukan si gesit irit eh bukan maksudnya si gesit aja nggak pakai irit.

Naah.. Waktu SMP tuh ada Ibu Sihotang, guru biologi. Tahu dong ini Ibu asalnya darimana? Yup, Sunda, eh Medan dong. Asli orang batak. Tegas banget deh kalau udah ngajar. Dan kalau masuk kelas itu nggak pernah telat. Muridnya aja belum masuk eh si Ibu udah duduk syantik di mejanya. Makanya nggak akan pernah ada murid yang telat masuk.  Entah kenapa ya kalau Bu Sihotang ngejelasin pelajaran tuh aku suka langsung konek. Kayak sim card yang baru di isi paket data, kenceng banget sinyalnya, haha.. 

Laluuuu.. Di SMA aku punya Pak Marianto. Murid-muridnya termasuk aku punya singkatan untuk Bapak guru gondrong ini, adalah PM, ya maksudnya Pak Marianto, bukan polisi militer loh yaa.. PM ini guru kesenian musik dan menggambarku dari kelas X sampai kelas XII. Jujur, aku nggak pernah bosan kalau PM udah ngajar. Nggak tahu kenapa ya. Mungkin karena kalau ngajar itu PM suka banget bercanda. Tapi jangan sekali-kali bikin kesalahan, karena kalau udah marah PM berubah jadi seram banget. Tapi tetap baik hatinya kok.

Baca juga Cerpen: Tiket Murah ?!

Nah.. Ada cerita menarik nih, waktu itu aku dan 4 temanku terpilih untuk di jadikan musisi, ceilah musisii.. haha.. Ya! PM memberikan kesempatan untuk aku dan teman-teman untuk belajar musik lebih dalam dan terbentuklah sebuah band yang beranggotakan lima orang perempuan. Singkat cerita, PM nggak butuh waktu lama untuk melatih kami. Setiap kali ada kompetisi band atau sekedar pensi, PM selalu mensupport kami untuk tampil. Yaa lumayan bisa dapet juara harapan sampai juara tiga.

Btw, aku sering banget lho di antar pulang sama PM. Entah itu sehabis latihan atau manggung dan pulang sekolah. Kedekatan aku sama PM itu dekat banget, kayak apa yaa.. umm.. ya gitu deh..

Dan sampai saat ini aku juga masih dekat banget sama PM. Yaiyalah, gimana nggak dekat, karena PM itu ya orang tuaku, ahaha.. Dari semua guru yang ada memang PM lah yang paling juwarak. The best father sekaligus teacer, hehe..

So siapapun guru kita, mau yang di favoritin atau yang nggak sama sekali, tetap aja kita harus menghargai perjuangan mereka untuk membuat kita pintar dan tahu bagaimana caranya bersikap bijak. Terima kasih guru-guruku. Pahlawan tanpa tanda jasa.



.. S E K I A N ..

0 Comments:

Post a Comment

Silahkan beri penilaian, masukan dan saran yang membangun. Mohon tidak menyertakan link aktif atau komentar spam. Terima kasih :)

My Instagram

Pageviews