Stop Tanya Kapan Punya Anak Kedua? Karena Semua Pasti Ada Waktunya

Pretty Black Cat

Stop Tanya Kapan Punya Anak Kedua? Karena Semua Pasti Ada Waktunya



Stop, Tanya Kapan Punya Anak Kedua, Karena Semua Pasti Ada Waktunya

Kapan bang Rasyiid punya adek? Jaraknya udah pas lho, jangan ditunda lagi..

Kapan hamil anak kedua? Kasian lho, bang Rasyiid nggak ada temennya..

ataau, langsung nanya ke anaknya..

Bang Rasyiid  mau adek nggak? Mau adek laki-laki apa perempuan? Bilang sama ayah ibuk, jangan lama-lama, biar bang Rasyiid ada temen maen..

Huhuhu.. Super kesel saya tuh kalau ada orang yang nanya pertanyaan di atas. Entah itu teman atau orang terdekat sekalipun. Jangan pada sok tau deh, kita juga nggak pengen nunda, kita juga maunya cepat punya anak kedua. Tapi ya mungkin memang jalannya nggak semudah kalian mempertanyakan semua itu..?!

Seringnya sih saya dan suami menjawab dengan sederhana, iya doain aja, usaha sama ikhtiar juga nggak pernah kendor kok, hehe.. Mungkin memang ada yang cuma basa-basi ya melontarkan pertanyaan seperti itu, tapi ya ingat perasaan orang jugalah, huhu.. Bukan berarti saya baper sih, tapi ya lelah aja hayati..

Tapi gimana pun, kita yang tau kita yang ngejalanin. Jadi cuma bisa minta doanya aja. Nggak mungkin juga kan kita cerita sampai ke dalam-dalamnya gimana, huhu..

Stop, Tanya Kapan Punya Anak Kedua! Karena Semua Pasti Ada Waktunya

Siapa nih yang punya perasaan kayak saya yang terus dibombardir pertanyaan-pertanyaan kapan nambah anak kedua? Coba komen di bawah yaa..

Karena usia bang Rasyiid yang udah 5 tahun 2 bulan, banyak yang bilang memang usianya udah pas untuk punya adik. Tapi, kan kita nggak tau gimana rencana Allah, bisa jadi banyak persiapan yang perlu saya dan suami lakuin.

Setelah baca banyak artikel seputar persiapan hamil anak kedua, saya jadi merangkum beberapa hal yang memang dirasa pas dengan kondisi saya dan suami. Ini semacam curhat juga sih ya, haha..

Nahlo, punya anak itu nggak semudah membalikkan telapak tangan. Gitu juga nambah anak kedua, nggak semudah kamu nambah saat makan. Mungkin memang Allah punya rencana lain, dan Allah akan lebih tau kapan waktu yang tepat untuk semua itu.

Untuk memiliki anak kedua, setidaknya saya dan suamu harus mempersiapkan beberapa rencana berikut, yaitu:

Persiapan Fisik dan Mental

Persiapan fisik dan mental bukan hanya untuk saya, melainkan juga suami. Sebenarnya, saya dan suami sih siap-siap aja, dan alhamdulillah sehat-sehat juga. Karena memang pernah konsul ke teman yang seorang dokter, kalau usia kami berdua yang memang masih sangat produktif.

Selain itu, nggak ada keluhan tentang penyakit apapun (naudzubillah, semoga kami sehat selalu Yaa Allah). Untuk makanan juga kami nggak sembarangan, walau memang nggak terlalu menjaga harus makan apa makan apa.

Persiapan Finansial

Keuangan juga menjadi faktor utama untuk memiliki anak kedua, dari kebanyakan orang, ya termasuk saya dan suami, hehe.. Tapi bukan berarti kita berdua itung-itungan lho ya. Alangkah baiknya jika dipersiapkan dulu tetekbengeknya, intinya ya nabung dulu.

Selain itu, masa pandemi begini juga dirasa agak memberatkan. Misalnya kalau mau periksa ke dokter atau puskesmas, kayaknya saya juga jadi lebih mikir yaudah nanti ajalah Ya Allah, biar corona reda dan keuangan stabil dulu, hihi..

Persiapan Mental Anak Pertama

Ada yang bilang, anak pertama perasaannya akan lebih sensitif ketika akan punya adik. Misalnya takut nanti dia nggak disayang lagi, takut nggak diperhatiin lagi, dan sebagainya. Tapi tergantung cara kitanya juga sih sebagai orang tua gimana memberikan pengertian kalau nantinya dia bakal punya adik.

Sebagai anak umur 5 tahun, sebenarnya bang Rasyiid sih udah bisa jadi abang, kalau kata suami saya bang Rasyiid itu udah dewasa, haha.. 

Tapi yang namanya anak-anak masih suka di iya iyain aja apa kata orang. Kayak misalnya dia ditanya, mau adik laki-laki apa perempuan? dan dia akan jawab perempuan. Dan coba ditanya sebaliknya, mau adik perempuan atau laki-laki? dan dia akan jawab laki-laki, haha..

Bukan bermaksud over thinking atau takut begini begitu, kalau Allah udah berkehendak ya kami nggak akan nolak untuk punya anak kedua. Tapi ya semua kembali lagi sama Allah, karena Allah yang tau hidup kita ke depannya, Allah tau yang terbaik untuk kita.

Jadi, adakah yang punya cerita yang sama kayak saya? Jangan baper jangan kesel ya, haha.. Karena kalian pasti punya jawaban sendiri-sendiri yang bikin si penanya capek sendiri, haha..


Pict: canva



Posting Komentar

3 Komentar

  1. sama.... aku dulu pas baru punya anak satu, sering banget digituin sama tetangga. jengah, KZL, ihh! entah becanda apa gimana, tapi aku nangkepnya dia nggak becanda. Bilangnya, "ayo Hasna dikasih adik, anakku aja usia segini udah punya adik."

    Weeek! dalam hati aku ngomel. Situ mau rempong amat, ngasih makan kagak :D

    Kalo yang ngomong gitu orang-orang sepuh aku masih maklum, soalnya generasi lama kan cara komunikasinya beda sama kita. Lha ini yang ngomong masih usia 40an. kan bikin KZl :D

    BalasHapus
  2. Iya bener, siapin mental anak pertama juga penting. Kasian kalo dia merasa ketakutan sendiri.
    Ak anak ketiga ini kebobolan critanya, Alhamdulillah sih kakaknya mau nrima dan seneng.

    Selama kehamilan juga dia hepi banget menjaga emak sama adek d perut. Tapi pas lahiran, jeng jeng jeng... Dia mendadak kolokan dong. Karena kan lahiran dia ditinggal d rumah, jadi kayak ngerasa ditinggal gitu.

    Duhh, beneran harus siapinnya sampe urusan melahirkan juga.

    BalasHapus
  3. Kalo di case saya, kebetulan saya dan istri udah sama-sama sepakat buat mengikhtiarkan Bio sebagai anak tunggal sih. Jadi kalau ada yang nanya (walaupun jarang), saya enak aja bilangnya kalau nggak ada rencana nambah.

    Paling tar pertanyaannya lanjut ke kenapa. Dan jawabannya simpel aja, no comment just smiling.

    Cuman, kebetulan saya dan istri sama-sama bukan orang yang 'banyak bergaul' atau yang terlalu deket sama orang-orang model komentator gitu sih, jadi dalam setaun paling cuma sekali dua kali ditanyain kek gitu.

    Anyway, semoga dimudahkan dan dilancarkan ikhtiarnya ya mbak. Stay safe, healthy, and happy.

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bijak dan bertanggung jawab. Jangan lupa berkunjung kembali ya.

Pembuatan Blog Murah!

Hobi nulis? Publikasikan tulisan pada personal blog dan hasilkan cuan dari blog mu sekarang!

Buat Blog di Sini !