5 Tradisi dan Budaya Unik di Bali, Alternatif Tujuan Wisata Pulau Dewata

Pretty Black Cat

5 Tradisi dan Budaya Unik di Bali, Alternatif Tujuan Wisata Pulau Dewata



5 Tradisi dan Budaya Unik di Bali, Alternatif Tujuan Wisata Pulau Dewata

Halo semua, hampir memasuki minggu kedua di bulan Januari 2021 nih. Masih semangat dong ya, semangat mengerjakan target-target yang sempat tertunda setahun kemarin. Stay safe jugaya, jaga imunitas tubuh, soalnya cuaca mulai dingin, hujan mulu, tapi tetep alhamdulillah dong yaa..

Btw, memasuki tahun ke 8 berdomisili di Bali, saya jadi tau sedikit banyaknya nih bahwa banyak sekali tradisi dan budaya yang dimiliki pulau dewata ini. Setidaknya ada sekitar 30 kebiasaan warga Bali yang nggak pernah absen dilakukan setiap tahunnya, eh ada beberapa sih, karena PSBB 2020 lalu, hehe..

Dari ke30 tradisi tersebut, saya hanya akan membahas 5 saja nih. Penasaran dong apa aja kebiasaan unik ang terjadi dalam masyarakat Bali ini? Silakan meluangkan waktu membaca 5 menit yaa..

5 Tradisi dan Budaya Unik di Bali

1. Tradisi Mepeed Di Sukawati

Tradisi dan Budaya Bali Mepeed
Foto: baliartinformation

Sukawati tidak hanya terkenal sebagai destinasi wisata belanja dengan pasar seni yang menyediakan keperluan oleh-oleh wisatawan yang liburan ke pulau Bali, tetapi Sukawati juga memiliki tradisi Mepeed adalah sebuah budaya dengan kearifan lokal yang masih dipertahankan sampai sekarang, serta menjadi daya tarik unik bagi wisatawan.

Mepeed dimulai dengan kaum ibu yang mengusung banten gebogan (rangkaian buah, jajanan, janur sebagai sarana upacara keagamaan yang disusun bertingkat) yang menggunakan pakaian khas adat Bali yang berbaris beriringan hingga ratusan meter. Tetapi Mepeed di Sukawati diikuti oleh semua kalangan, laki-laki dan perempuan, dari anak-anak hingga lansia, dengan pakaian adat Payas Agung dengan pakem Sukawati.

2. Nikah Massal Di Pengotan

Tradisi dan Budaya Bali Nikah Massal di Pengotan
Foto: Tribun Bali

Tradisi ini terbilang unik karena, upacara pernikahan yang dilakukan bersamaan oleh ratusan pasangan asal Bali. Tentu saja ini menjadi pemandangan unik bagi wisatawan atau siapapun yang melihatnya. Biasa disebut Nganten (Nikah) Massal, tradisi budaya asal Bangli Desa Bali Aga (desa Bali Kuno) yang diadakan selama dua kali dalam setahun yaitu saat sasih Kapat (Agustus – September) dan Kedasa (Maret – April). Upacara tersebut tidak hanya berlaku bagi laki-laki saja tetapi juga bagi perempuan yang menikah ke luar desa Pengotan.

3. Tradisi Perang Air Di Gianyar

Tradisi dan Budaya Bali Perang Air di Gianyar
Foto: Bali Express

Tradisi Perang Air atau Siat Yeh diadakan setiap satu tahun sekali, tepatnya saat tahun baru Masehi dimulai yaitu tanggal 1 Januari di desa Suwat Gianyar. Tujuan dari diadakannya Tradisi Perang Air di ini adalah sebagai bentuk pembersihan diri dari hal-hal negatif yang terjadi selama satu tahun sebelumnya, dan agar di tahun yang baru menambah banyak hal positif.

4. Tradisi Mepantigan di Gianyar

5 Tradisi dan Budaya Unik di Bali, Alternatif Tujuan Wisata Pulau Dewata
Foto: Tour di Bali

Mepantigan berarti membanting, merupakan permainan bela diri tradisional asal Gianyar, Bali. Mekanisme permainan bela diri ini adalah peserta harus memiliki kelihaian untuk bisa membanting lawan saat bertanding. Uniknya, areal pertandingan ini adalah dipermukaan tanah yang berlumpur. Karena jika saling membanting, lumpur akan sedikit menahan tubuh, sehingga tidak membahayakan. Tradisi atau permainan tradisional.

5. Tradisi Nyakan Diwang di Buleleng


5 Tradisi dan Budaya Unik di Bali, Alternatif Tujuan Wisata Pulau Dewata
Foto: Koran Buleleng

Tradisi Nyakan Diwang asal desa Banjar, Kecamatan Banjar, Kabupaten Buleleng ini berarti memasak di luar rumah. Seluruh warga desa Banjar akan memasak di luar rumah mereka dan bahkan sampai ke pinggir jalan. Tradisi unik turun temurun ini masih dilakukan sampai sekarang. Biasanya digelar dini hari saat perayaan Hari Raya Nyepi. Mereka juga masih memasak dengan alat tradisional. 

Tradisi Nyakan Diwang bertujuan untuk menyucikan lingkungan rumah, terutama dapur. Selain itu, tradisi ini juga menganut budaya Menyama Braya atau menjalin hubungan persaudaraan antar sesama, dan juga sebagai ungkapan syukur setelah catur Brata Penyepian.

Itu tadi kelima tradisi dan budaya unik yang hanya bisa dijumpai di Bali. Gelaran-gelaran ini juga bisa menjadi alternatif tujuan wisata kamu. Supaya nggak melulu lihat pantai. Jadi, kapan nih mau ke Bali? Hehe..

Semoga bermanfaat, sampai jumpaa..


5 Tradisi dan Budaya Unik di Bali, Alternatif Tujuan Wisata Pulau Dewata

Gif: tenor.com
Reff: https://bit.ly/3s2pNd3


Posting Komentar

21 Komentar

  1. Bali memang punya sejuta warna budaya. Ah kangen piknik nih

    BalasHapus
  2. Bali memang selalu menarik untuk di-ulik setiap tradisinya, pokoknya apapun tentang Bali selalu dalam bayangkan pasti indah. Aahh pengen ke Bali kak

    BalasHapus
  3. Untuk Nganten Massal, berarti abis itu acaranya udahan ya, Mbak? Maksudnya, sudah nggak perlu dilanjutkan lagi dengan acara adat maupun keluarga oleh masing-masing pasangan?

    BalasHapus
  4. Mbaa kyy itu emang bantingnya di Lumpur yaaa? Aku kebayang sakit gak yaa sakit gak yaa hehehe. Tapi kalo di lumpur keknya empuk yaa wkwkw

    BalasHapus
  5. kan kan buka postingan mba ki tentang tradisi dan budaya bali lagi, kna mupeng lagi, kan jadi inget honeymoon yang tertundaa. wkwk. Nanti kalau jadi ke bali, mba ki akan jadi orang pertama yang kuhubungi nih buat ikut numpang tidur yaa, hihi

    BalasHapus
  6. Wah makasih mbak udh sharing mengenai budaya di Bali,jadi nambah wawasan saya yang mainnya kurang jauh :D

    BalasHapus
  7. Menarik ya menyaksikan secara langsung tradisi-tradisi semacam itu, semoga tradisi ini terus lestari sebagai aset kekayaan negeri ini ..

    BalasHapus
  8. Memasak di luar rumah? Uniknya.

    Btw suka banget sama GIF nya Mba. Senang banget bisa lihat penari bali nari sebagai post pembuka tulisan begini.

    BalasHapus
  9. Wah, kangen banget jalan-jalan kepulau bali :) semoga pandemi segera berakhir sehingga industri wisata membaik kembali

    BalasHapus
  10. Bali memang the best banget lah ! dengan macam budaya yang kental serta tradisi yang unik

    BalasHapus
  11. Wah, ada banyak tradisi budaya di Bali ya. Itu tu yang nikah masal. xixixixi.

    BalasHapus
  12. Salah satu tujuan wisataku. tapi masih dalam angan. Semoga bisa ke Bali melihat destinasi wisata yang paling popular di Indonesia. dengan banyak tradisi dan budayanya yang tak kalah menarik buat disaksikan.

    BalasHapus
  13. Aku baru tahu nih ke lima tradisi dan budaya di Bali ini lho Mbak Ki. Semangat terus ya Mbak ini nulisnya semoga lancar sampai hari ke 30

    BalasHapus
  14. Budaya Bali emang sudah mengakar ya, menjadi daya tarik tersendiri untuk para wisatawan yang datang ke sana

    BalasHapus
  15. wah ternyata banyak sekali ya mbak tradisi yang ada di Bali. Sayangnya saya dulu hanya sempat berkunjung kebeberapa destinasi saja. semoga next time kalau ke Bali bisa sambil lihat tradisinya hehehe

    BalasHapus
  16. Ini sih unik² bgt tradisi nya. Emg Bali kental bgt ya adat dan tradisinya, kyaknya seru deh itu perang airnya ya mba ky

    BalasHapus
  17. Yang main air itu seru banget sepertinya. Jadi pengen jalan2 ke Bali. Aku belum pernah.

    BalasHapus
  18. aku baru tau loh mba. ternyata ada banyak tradisi juga ya di bali. aku belum pernah ngeliat tuh. kecuali yang pertama.

    BalasHapus
  19. waaaww ratusan pasangan nikah barengan mbak?

    belum pernah denger,, unik bgt ya emang baliii itu

    jadi kangen kesono liat budayanya lgsg dri dekat

    BalasHapus
  20. Alhamdulillah ya banyak tradisi dan budaya di Bali, dan menjadi penyemarak Indonesia kaya akan akan kebudayaan. Cuma indonesia deh yang begini kayaknya

    BalasHapus
  21. wah seru-seru ya acara tradisi di bali, itu yang paling seru kayanya nikah massal dan mepantigan. kalau aku ke Bali kayanya harus deh menyaksikan semua tradisi Bali yang unik dan beda sama tradisi di Sunda, pantesan banyak bule yang suka ke Bali ya. kareba adat tradisinya kental banget.
    jadi inget, di Bali ada tradisi menyelimuti batang pohon pake kain catur ya? mirip tradisi jepang. tujuannya untuk apa ya? menghormatoi dewa pohon atau pohonnya ya?

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bijak dan bertanggung jawab. Jangan lupa berkunjung kembali ya.