Cat

25 September 2019

Cerbung: Sebuah Rencana III (end)

“Iya ma. Lusa aku balik kok. Udah kangen banget sih sama mama papa, hehe”, ujar Shasy saat ia menghubungi mamanya.

“Iya sayang. Jangan lupa kabarin mama ya. Jaga kesehatan kamu, kamu tau kan kalau kamu sakit tuh mama jadi khawatir banget”, seru sang mama.

“Iya mamaku sayang”, saat itu juga, ia melihat lelaki itu lagi, “Hmm.. Ma, ntar aku telpon lagi ya. Maaf ya ma. Shasy sayang mama, daa mamaa..”, Shasy pun menutup telponnya dan bergegas menemui lelaki itu.

“Ealaah sayaang.. Belum juga mama jawab, udah ditutup aja. Dasar anak gadis”, ujar sang mama yang gemas melihat tingkah anak gadis satu-satunya itu.

“Heeii.. Tunggu. Mau kemana?”, tanya Shasy.

“Mau cari aksesoris buat dibawa pulang. Mau ikut?”, jawab dan ajak lelaki itu.

“Mau mau. Eh, maksud aku, iya boleh”, jawab Shasy semangat.

Mereka pun berjalan menuju toko tempat menjual aksesoris yang tak jauh dari pantai.

“Eh eh, bentar. Waah, buat mama bagus banget nih”, kata Shasy sambil mengambil sebuah topi untuk mamanya.

Lelaki itu pun menghela napas panjang.

“Makasih yam as”.

Shasy kemudian kaget saat lelaki itu menarik tangannya, mengajaknya untuk segera kembali kepenginapan.

“Ya Tuhan, beneran ini dia narik tanganku”, ucapnya dalam hati.

“Memang dasar cewek ya. Lama bener kalau udah hunting sesuatu”, ujarnya sambil tersenyum dan menggeleng-gelengkan kepalanya dan masih memegang tangan Shasy.

Dan Shasy pun masih tertegun.

“Hei.. Kenapa melamun? Udah sampai nih. Aku balik ya”, pamitnya.

Hela napas panjang Shasy. Dan langsung menghubungi Sandra, sahabatnya.

“Sandraa.. Aku seneng banget deh. Tadi cowok itu ngajak aku jalan cari aksesoris dan pas pulang, dia gandeng tangan aku. Ya ampun..”, cerita Shasy bahagia.

“Ya ampun Shas, aku kira kamu barusan liat ikan paus ditengah laut sana, trus nerkam kamu pas lag berenang”, canda Sandra yang kurang merespon cerita sahabatnya itu.

“Iiih.. Aku ini lagi seneng lho San. Malah diledekin”.

“Iya deh iya, maaf. Trus trus, kamu gak lupa kan beliin oleh-oleh buat aku, hehe?”, tanyanya semangat.

“Ya gak bakalan lupa dong San. Kamu itu kan sahabat terbaik aku selama hidup dan matiku, haha. Yaudah deh, aku mandi dulu, gerah. Da Sandraa”, serunya dan mengakhiri obrolannya dengan Sandra yang belum sempat mengucapkan apa-apa.

“Iiiy.. Yee, kebiasaan nih cewek satu. Langsung ditutup aja telponnya”, oceh Sandra.

Pagi ini Shasy terbangun agak siang.

“Hooaammpp.. Udah muncul aja tuh matahari ya”, sambil berjalan dan membuka pintu, ia lalu menemukan secarik kertas tepat didepan pintunya.

“Apaan nih?, ia pun  membuka dan membaca isi dari kertas itu.




“Ega? Kayak gak asing deh namanya. Siapa ya..”, Shasy berpikir sejenak. “Ya Tuhaann.. Sepupu Sandra!”, ucap Shasy yang setengah mati herannya dan langsung menghubungi Sandra.

“Sandraaaaa…. Aku mau kamu ngaku kalau kamu yang rencanain ini semua!”, teriaknya, namun hanya dibalas tertawaan dari Sandra.

“Kenapa malah ketawa? Aku serius!”.

“Maaf Shas. Kamu tuh yang lupa. Bukannya seminggu sebelum kamu liburan aku udah tunjukin foto Ega ke kamu. Kamunya aja yang gak ngeh”, jelas Sandra yang malah menyalahkan Shasy.

“Astaga Sandraa.. Iiih.. Awas ya kalau ntar aku pulang, aku cubitin kamunya”, ujar Shasy yang gemas pada Sandra.

“Hehe.. Aku rasa rencanaku kali ini berhasil deh, bener gak Shas?”, seru Sandra yang sedikit menyindir Shasy.

“Hmm.. Iya San. Bener-bener berhasil deh. Berhasil buat aku suka banget sama Ega, hehe”, ujar Shasy jujur.

“Yeay. Syukur deh. Ega itu baik banget Shas, dia juga jadi mandiri sejak kuliah diluar negeri. Jadi aku bakal merestui hubungan kalian, hihi”.

“Iya deh, makasih ya Sandra sayang. Aku gak bakal ngecewain kamu sahabat terbaikku. Dan bakal jadi yang terbaik buat Ega, tapi yang terutama juga buat mama dan papaku”, sambung Shasy.

*S E L E S A I*

No comments:

Post a Comment

Silahkan beri penilaian, masukan dan saran yang membangun. Mohon tidak menyertakan link aktif atau komentar spam. Terima kasih :)