Melawan Lupa: Pengalaman Menjadi Anak Band

Pretty Black Cat

Melawan Lupa: Pengalaman Menjadi Anak Band



 

Melawan Lupa, anak band, anak band perempuan, anak band terkenal

Melawan Lupa: Pengalaman Menjadi Anak Band - Pertama kali bikin judul buat cuap-cuap kali ini rasanya lucu. Jadi keingetan masa lalu juga sebenernya. Masa lalu yang gimana sih? Masa lalu saat jadi anak band, masa lalu saat berjuluk perempuan berotot karena megang bass (wkwk), masa lalu saat rajin latihan di studio langganan bayarnya patungan, masa lalu saat manggung di pensi, masa lalu saat ikut lomba band, dan masa lalu ngeband lainnya.

Karena terlahir dari keluarga seni, antara perpaduan bapak guru seni musik juga seni lukis dan ibuk guru seni lukis, yang bisa nyanyi juga. Tapi faktanya, ketiga anak perempuan bapak dan ibuk ini lebih condong mengikuti keahlian bapak, yaitu seni musik. Walaupun sebenernya, ketiga anak perempuan ini juga bisa menggambar sedikit demi sedikit, hehe..

Sekarang kalo dengar orang main gitar, rasanya pengen ikutan genjreng aja, haha.. Sekaligus mengasah otak apakah masih berfungsi dengan baik untuk mengingat kunci-kunci gitar, yak intinya melawan lupa sih, hihi..

Awal Mula Belajar Musik

Dulu waktu saya masih SD, bapak memang adalah seorang anak band, dan waktu pacaran sama ibuk juga mereka sering duet bareng gitu. Sampai kalu kondangan, bapak sama ibuk nggak pernah absen naik ke atas panggung buat duet. Layaknya pasangan Adi MS dan Memes, hihhi..

Di rumah ada alat musik lengkap, kepunyaan bapak dulu waktu ngeband. Zaman kakak saya SMA, dia juga pernah membentuk band bertajuk Szasza (read: sasa), yang personilnya 4 perempuan dan 1 lelaki. Kakak saya sendiri ada diposisi drum. Waktu itu, mereka sering sekali latihan di rumah, jadinya saya dan kembaran saya sering memperhatikan.

Singkat cerita, saya dan adek tertarik untuk belajar main musik di kelas 2 SMP, awal-awal ya belajar gitar dulu. Terus, saya memilih bass dan adek memilih keyboard, untuk di pelajari lebih dalam.

Rajin Nyatet Lagu

Dulu itu pas SMA kelas X, saya dan adek rajin sekali nyatet lirik-lirik lagu Indonesia, sampai ada beberapa teman juga yang bantu nyatet. Kalau nggak salah buku lagu itu ada 2 part buku. Jadi setiap ada lagu Indonesia baru, langsunglah kita bagi tugas, kadang saya yang nyatet, adek dengerin, gitu sebaliknya. Kadang temen-temen juga pada request lagu apa yang mau kita catet. Sayang, buku lagu manualnya ditinggal di Medan, huhu..

Chord lagu, buku lagu, buku lagu manual
Majalah Chord Manual

Nah, pas masuk SMA kelas XII, mulai males nyatet tuh, jadinya kita ngeprint aja, wkwk.. Bersama dengan kunci gitarnya, jadi udah kayak majalah Chord versi manual gitulah, haha..

Lagu Pertama

Saya ingat betul lagu pertama yang saya pelajari bersama adek adalah Manja milik Ada band. Berlanjut ke Manusia Bodoh, dan merambat ke lagu-lagu Ungu, Geisha, Ten to five, dll. Jadi, setiap sore sepulang sekolah, bapak, saya dan adek, udah siap-siap buat latihan. Kebetulan waktu itu kakak saya sudah merantau ke Lombok, jadi nggak sempat buat ngejam bareng.

Pengalaman Ngeband

Karena saya dan adek bersekolah di tempat bapak mengajar, akhirnya, di kelas X SMA bapak mencoba membentuk band yang terdiri dari 5 personil perempuan. Dan terbentuklah X-One band, karena dibentuknya dari kelas X IPA 1, hihi.. Beruntung, ketiga teman lain punya basic bermain musik.

kyndaerim band, anak band, anak band cewek, x-one community
X-One band

Sempat beberapa kali X-One tampil di acara-acara, seperti bintang tamu di pensi, acara perpisahan, sampai acara ulang tahun dan khitanan anak guru, haha.. Sempat juga beberapa kali mengikuti kompetisi, dan kalau nggak salah ingat cuma dapet 2 kali juara, itupun harapan, sungguh hanya itu prestasi kami, wkwk..

Saya dan adek juga pernah ditarik untuk membantu band teman sekelas untuk mengisi kekosongan personil mereka, haha.. Kebetulan, mereka ikut kompetisi band di sekolah tetangga. Alhamdulillah dapat juara harapan 3, lumayanlah ya, hehe..

Yang paling buat saya bangga sih waktu 2010 ada kompetisi band khusus perempuan, untuk nantinya akan berkolaborasi bareng penyanyi pendatang baru waktu itu, Nindy, pada tau dong yaa.. Judul kompetisinya itu Olay Girls Band (OGB).

Jadi, saya, adek, dan 3 gadis lain, terpilih. Latihan demi latihan pun kami jalani. Sampai akhirnya kami membuat video klip ala ala, dan lalu dikirim ke pihak OGB. Dengan hasil nilai yang beda tipiiis, kami pun mengakui keunggulan peserta lain, hihi.. Nggak apa, nambah pengalaman juga yaa.. Kalau saya dan teman-teman lolos saat itu, saya nggak akan menulis ini sekarang, tapi udah jadi artis, wkwk..

Sebenernya saya punya rekamannya pas latihan, tapi entah kenapa nggak bisa di upload, huhu.. 

Terakhir, waktu saya dan adek kuliah. Kami juga sempat membentuk band lain, haha (banyak bener yak bandnya). Bertajuk Elvno yang artinya band ini terbentuk di tanggal Eleven November. Nah, sebelum keberangkatan saya dan adek ke Lombok, Elvno sempat membuat 1 lagu rekaman, berjudul Kau Menghilang.

Bedanya disini, saya bukan bassist lagi, tapi sebagai backing vocal, eeaa.. Direkamannya, suara saya tidak cukup terdengar, karena gerogi, maklum pertama kali masuk studio rekaman, jadi malu-malu gitu, hihi..

Saya juga sempat membuat editan video liriknya. Sungguh sangat sangat sederhana, haha..

Mencoba Membuat Lirik Lagu

Beberapa hari lalu, Agus, teman band saya di Elvno, yang seorang gitaris juga, menghubungi saya untuk meminta tolong dibuatkan lirik lagu. Entah kenapa pada waktu itu saya antusias sekali, haha.. Jadi, dia langsung kirim via whatsapp rekaman suara genjrengan gitarnya sambil bernananana. Pertama kali dengar, saya senyum-senyum sendiri deh, jadi inget masa lalu, hihi..

Lantas dia bilang tema lagunya orang lagi jatuh cinta, bahagia gitulah. Okay, i've got the point!

Memang sih saya belum pernah bikin lirik lagu sebelumnya. Seringnya bikin puisi yang berima atau bahkan acak. Tapi saya jadi mikir, ya kenapa nggak dicoba aja bikin puisi dulu, habis itu cocokin sama nadanya.

Sampai disitu, saya carilah deretan puisi saya dari berbagai judul. Ada beberapa kandidat, tapi masih terlalu panjang dan kurang tepat kata-katanya. Alhasil, saya harus putar otak lagi bikin bait-bait baru. Tapi juga belum berhasil, karena memang saya sedang nggak konsen, haha.. monmaap yaa..

Akhirnya, saya kasih beberapa puisi saya, dan biarlah Agus sendiri yang mengarang liriknya. Dan voilaa.. Lagunya jadi hanya dengan waktu semalam saja, dengan mengkombinasikan puisi-puisi saya itu. Untuk hasil lagunya nanti ya akan saya post, Insya Allah, hehe..

Kangen Ngejam

anak band, mantan anak band, kyndaerim anak band
bass kesayangan, warisan Szasza band, wkwk

Sebagai seorang anak band sejati, saya sempat beberapa kali merasakan kerinduan untuk kembali ngeband, bermain bass, atau sekedar berlalalala. Tapi, apalah daya, teman-teman band saya yang ada di Medan sana, dan saya yang ada di Denpasar sini, belum bisa bernostalgia lagi. Insya Allah lain waktu, kami bisa dipertemukan kembali, aamin..

Apalagi kalau lihat story WA "teman dekat" saya dulu yang lagi ngejam bareng teman-temannya distudio, ah udah mupeng aja pokoknnya. Terus lihat foto-foto zaman ngeband, makin mupenglah, huhu.

Untungnya sekarang ini ada aplikasi karaoke yang bisa membantu meredakan rindu bermusik. Saya punya akun di Starmaker, kyndaaaa, yang punya Starmaker juga boleh follow-follow dong, hihi..

Starmaker

Yak, segitu aja ya cuap-cuap kali ini. Sungguh teracak ya ceritanya, monmaap yaa, cuma sekedar menceritakan kerinduan bermusik. Mungkin teman-teman juga ada cerita pengalaman ngeband? Boleh dong cerita di kolom komentar. Bubbye..

Gif: tenor.com
Dok. Pribadi


Posting Komentar

23 Komentar

  1. Mbaaa, keren banget mba bisa main bass 😍 btw lagu Elvo nya enak dan suara mba enaak di dengar. Seru banget punya pengalaman main band dan tampil di berbagai acara. Aku karena ga punya bakat seni jadi ga bisa menyanyi apalagi main musik. Ingin belajat tapi kaya kurang motivasinya. Cuma kalau liat cewe ngeband itu berasa mereka keren banget. Mba kereeen 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih banyak kak Dev :D

      paling nggak jadi penikmat seni aja ya kak, hihi..

      Hapus
  2. Hai bassist.. bisa seDETAIL itu ya untuk bisa mengingat masa lalu "ngeband" kita.. hahhaa..
    Dan adekmu ini pun (sang keyboardist) 😜, ini mencoba mengingat2 isi dari postingan ini.. tapi gak nemu, yg ada pening duluan.. 💆
    Kalo kata Radja Band, JUJUR, kuakui sangat merindukan berlalala, genjreng-genjreng, trinting-trinting di setudiyo eh studio. Sebenernya masih harus BANYAK BELAJAR, tapi seENGGAKnya, tau kunci dasar bermain keyboard.. tapiiii sekarang mah sudah lupita (lupa) 😣😭
    Walopun gak bisa ngeband lagi, setidaknya kita masih di beri kesehatan utk bisa nengok agus ngeband sama mantan akuh.. eh..si mas bassist yg pernah bertengger in my mind - my heart - my soul - my sence of love..💏 (apaan sih..!!)
    matursuwun mbaak ku yg udah bikin this story.. 😘
    Okelah.. BUBBYE..👋🤝🙏

    BalasHapus
    Balasan
    1. hei kamuuuu.. malah curhat di mari.. wkwk..

      nanti kalo kita pulang, atur jadwal ngejam aja sama x-one, yak.. hihi..

      hah.. entah kapan waktu itu datang, wkwk..

      Hapus
  3. masyaAllah, emak satu in ternyata anak band..jadi inget bassistnya kotak dong wkwk... jadi turunan ya bakat musiknya jadi naluri belajar musiknya tinggi, asik/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Chuaaa, panutanku itu mbak, haha..

      alhamdulillah, bisa di turunin bakat musik ini, walau nggak diterusin eh walau belum ada waktu lagi buat nerusin, hehe..

      makasih banyak mbak Inaaa :*

      Hapus
  4. baca judulnya sampai galfok, kukira ini tulisan cowok ternyata cewek ya, hihi. kalau dulu jadi anak band itu gaul ya. keren lah ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwk.. memang rata-rata pemain band itu cowok ya mbak.

      Hapus
  5. Cakepppp suaramuuuu.
    Aku sambil baca artikelmu, kali ini sambil dengerin musiknya, sambil goyang goyang kepala. Waktu pas baca yang kemarin mah belum di embedded nih sama youtubenya.

    Ayoooo mainn lagi dong, ngejam di youtube nya gitu loh.
    Bikin personal branding blogger pemusik, dan puisi yang dirimu udah banyak bikin dijadikan lirik lagu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. iya teh, kemaren nyari videonya dulu. Insya Allah, mau beli mic ala ala studio dulu, hihi.. semoga secepatnya :D

      makasih banyak untuk semangatnya teh :*

      Hapus
  6. Wah, keren mbak. Aku dari dulu pengen belajar musik, tapi lingkungan sama sekolah gak ndukung. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. tetep semangat nyari bakat lewat jalur lain ya mbak, hehe..

      Hapus
  7. Wihh keren mba Kyy, aku dlu selalu kagum sama anak band euy. Sampai sampai dlu pernah ikutan les ngedrum wkwkwkww saking ngefansnya sama drummernya samsons. Hihi.
    Sayangnya aku ngga bakat, cuma ngefans aja dan sekadar ikutan. Apalagi mba ky sampe nyoba bikin lagu, duh keren euy.
    Jadi penasaran pengin ketemu mba Ky 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebanyakan cewek memang nyari drum nih, gampang tinggal gedebuk-gedebuk, ya mbak, haha..

      uhuy.. semoga bisa cpt bisa ketemu kita ya mbaaaak :*

      Hapus
  8. Keren ya Allah mbaak. Aku selalu kagum sama cewek yang bisa ngebass. Kalau aku dulu waktu SMA pernah iseng belajar ngedrum mwkwk, cuma setahun doang gedebak gedebuk. Lulus SMA sempet ngehandle band setahun lah. Ngurusin sewa studio sampe tampil di cafe mwkwk, jadi kangen masa muda ih kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hey Arai.. keren juga nih. jadi pengen ngejam lho, pasti seru, hehe..

      Hapus
  9. eh brti sekarang ulang tahunnya Elvno donk yaaa, tapi sayang udah bubar denk, hihi

    main musik itu emang seru yaa, dulu aku mainnya sama abahku. Abah yg jadi panist aku vokalisnya, mayan manggung sampe ke kabupaten, tapi nggak pernh ikutan lomba sih. biasanya ya cuma ngisi acara di kampung aja, maklum yg dinyanyiin solawatan bukan main band. haha

    Mba, aku pun lagi pengen nyanyi2 nih, suaranya udah nggak bisa tinggi lg nih karena nggak bisa dilatih. mau coba deh aplikasinyaa,.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah iya, makasih lho udah ngingetin mbak Niin, haha.. Sebenernya belum bubar sih, cuma ganti personil aja, hihi..

      aku malu lho jadinya mbak, karena bukan solawatan, tapi ngeband, wkwk..

      btw, starmaker juga bisa di download di Google Play kok mbak, coba cari deh, pasti ada.

      Hapus
  10. mba, starmaker cuma buat pengguna iphone doank yaa? huhu patah hati deh

    BalasHapus
  11. Wahhhh kalau inget zaman dulu emang suka banyak kenangan ya mba.

    Kalau dulu di sekolah pasti keren banget itu sampe punya grup band sendiri 😊

    BalasHapus
  12. Akhirnya kyndaerim buka cerita pribadinya di masa lalu, hihihi. Gak nyangka lho dirimu seorang basa betot, hihihi. Sayang tuh hidupkan lagi main bass nya. Jamming sendiri aja atau online, hihihi. Pasti kangen ya kalo inget jaman dulu apalagi band nya udah banyak menoreh prestasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi.. iya nih teh, kangen bangettt. kalo mau nerusin ngebass nya berarti harus kirim si bass dari Medan ke Bali dong, haha.. mending berpuisi dulu deh, siapa tau bisa jadi lagu, haha..

      nuhun teh..

      Hapus

Silakan berkomentar dengan bijak dan bertanggung jawab. Jangan lupa berkunjung kembali ya.