Rindu Bukber Zaman Sekolah, Tapi..

Blooming Sparkly Red Rose

Rindu Bukber Zaman Sekolah, Tapi..




Assalamu'alaikum.

Nggak bisa dipungkiri, bukber memang menjadi salah satu hal yang (harus) selalu ada dan meramaikan puasa ramadhan ya. Rasanya kurang afdol gitu kalau nggak ngadain bukber bareng teman-teman sejawat zaman sekolah dulu.

Jadwal bukber bahkan sudah diatur sedemikian rupa, bahkan jauh-jauh dari sebelum memasuki puasa pertama. Biasanya, grup alumni dari SD, SMP, SMA, bahkan kuliah, sudah mulai ramai membahas tempat dan waktu bukber yang benar-benar tepat.

Panitia bukber pun mulai dibentuk. Siapa yang harus pesan tempat, siapa yang harus mengatur budget keuangan, sampai siapa yang benar-benar memastikan berapa orang yang akan benar-benar hadir tanpa halangan.

Nggak sampai di situ aja segala "keteteran" yang dirasakan panitia bukber zaman sekolah. Mereka juga harus memikirkan berbagai cara membujuk rayu warga satu kelas yang mengeluarkan berbagai macam statement, hahah.. Seperti malas atau bokek. Tahulah, zaman sekolah dulu masih suka irit masalah uang jajan (sampai sekarang sih sebenarnya).

Nah, dari situ, tim panitia pun seperti jadi psikolog dadakan. Karena, harus mempunyai rasa iba di atas sedikit rasa memaksa.

Menurut pengalaman saya, menjadi panitia bukber itu adalah sebuah perjuangan keras yang harus diemban bersama tim. Rasanya udah ngalah-ngalahin panitia reuni aja, wkwk..

Minggu pertama jadwal bukber teman SD, minggu kedua teman SMP, minggu ketiga teman SMA, dan minggu keempat teman kuliah. Bayangin, udah berapa banyak uang yang harus dikeluarkan. Memang sih bukber ini nggak sering-sering diadain. Tapikan tetap aja, sekalinya ngumpul banyak yang dikeluarin. Ya namanya "otak" masih belum begitu mikir rasanya mencari nafkah, haha..

Disaat ngumpul begini, pasti ada aja yang diobrolin. Termasuk sedikit nge-ghibah-in orang, benar nggak? Mohon ampunanMu Yaa Allah!

Selain itu, akan ada yang terlupakan. Yaa, sholat maghrib! Kalau pun ingat, pasti mepet-mepet. Karena belum tentu ada ruang khusus sholat ditempat bukber. Kalaupun ada, pasti bakal ngantri panjang, karena bukan cuma geng kita aja yang bukber disitu.

Yang namanya ngumpul bareng teman sejawat, yang diobrolin pasti nggak ada habisnya, apalagi kalau geng ciwi-ciwi, bakalan nggak kerasa waktunya. Alhasil, sholat Isya dan Tarawih pun terlambat. Pulangnya juga di atas jam 8.

Sesal kemudian pun dirasakan. Yah, yang penting sekarang "otak" udah ngerti ya kalau nyari uang itu susah. Beda lagi kalau bukbernya udah pada berkeluarga. Nanti bakal ada cerita lagi setelah ini deh, hehe..

Walaupun begitu, bukber zaman sekolah memang selalu ngangenin kok. Asal yang wajar-wajar aja ya. Jangan terlalu memaksa.

Ini ceritaku saat bukber zaman sekolah. Kalau cerita kamu gimana? Komen boleh dong.

Sampai jumpa lagi, bye!

Gif: tenor.com


Posting Komentar

2 Komentar

  1. kalo saya sih lgi males males nya nih bukber sama tman sekolah dulu.. lgi bokek hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, saatnya cari seribu alasan buat nolak secara halus tuh, haha..

      Hapus

Sponsored by Digital Marketing Agency Bali

Silahkan berkomentar dengan bijak dan bertanggung jawab. Jangan lupa berkunjung kembali ya.