Die(t)

by - August 21, 2019


D I E T, pasti udah nggak asing lagi dengar kata ini. Sebuah kata simple tapi bermakna luas. Siapa sih yang nggak pernah ngelakuin diet? Ya mereka yang punya badan kurus dong. Belum tentu. Mungkin sebagian besar orang menganggap diet itu hanya untuk mereka yang punya 'big size body'. Tapi kenyataannyaaa, diet bisa di lakuin untuk mereka yang punya riwayat diabetes, wow.. Karena penderita diabetes harus mengurangi asupan karbo dan kalori.

Well, termasuk aku nih yang sekarang lagi searching cara diet terbaik dan terberhasil sepanjang masa, haha..

Beberapa kali aku sempat nonton youtuber yang membuat konten tenteng per'diet'an. Ada yang namanya diet gelas kertas, diet kubis, diet pisang, diet kentang manis dan masih banyak lagi diet-diet yang di praktekan para youtuber tersebut. Bahkan yang tereskrim eh terekstrim sekalipun.

Nah, dari cara-cara yang ada, memang belum pernah ada yang aku coba. Berat badan aku tuh paling ringan (waktu masih gadis, hihi) 45 kg. Terus waktu hamil 9 bulan anak pertama 63 kg, dan itu yang paling berat, haha.. Tapi setelah melahirkan aku susah banget buat nurunin lagi, ya setidaknya diangka 50 lah ya, normal nya dengan badan aku yang 156 cm ini. Dan sekarang BB aku stuck di 55-60 kg, hiks hiks hiks..

Btw, pernah beberapa waktu kemarin aku coba diet labu siam atau labu jipang. Dan itu aku makan cuma pakai sambal. Jadi, labunya itu cukup di rebus dan jangan terlalu matang, supaya teksturnya lebih krispy, hehe.. Aku coba diet itu sekitar 2 minggu, and then perutku terasa perih dan laper banget, hiks.. Mungkin salah di sambalnya atau salah di akunya ya, haha..

Okay. Next aku juga pernah diet makan malam. Jadi, tiap malam itu aku nggak pernah makan. Cuma makan pas sarapan, makan siang dan makan malamnya di ganti jadi jam 5 atau jam 6 sore. Maksimal jam 6 sore ini mulut harus berhenti ngunyah, wkwk.. Daaan lagi-lagi itu nggak bertahan lama, oleh karena aku tergoda sama nasi Padang yang di bawa sama my husband waktu malem-malem. Tau dong gimana berlemaknya lauk-lauk yang nongkrong di etalase warung nasi Padang, wuft.. Alhasil kacau balau lah dunia per'diet'an, hiks.. Sesimple itu sih ya, haha..

Next, diet yang baru-baru ini aku lakuin itu adalah diet hula hop. Lebih ke olah raga sih ya. So, setiap pagi habis subuhan, aku selalu nyempatin waktu 10-15 menit buat muter-muter bareng hula hop. Tapi bukan hula hop yang ringan warna warni untuk anak kecil itu loh yaa.. Hula hop yang aku punya itu asli dari bahan semacam rotan gitu, mungkin rotan yang oke punya ya, haha.. Well, karena aku ini rada males kalau olga, so yaaa gitu deh. Cara ini stuck dan bikin lingkar pinggangku merah-merah dan agak sakit. Mungkin ya itu namanya perkenalan ya, sang hula hop harus adaptasi dulu sama pinggang, haha..

The last, dan mungkin ini cara yang paling ampuh untuk diet. So, seminggu sebelum hari raya qurban kemarin  aku sempat ngejalanin puasa selama 1 minggu full. Rasanya udah kayak puasa ramadhan aja deh tuh. Makan cuma 2 kali dalam sehari, pas sahur sama pas buka puasa. And, it works gaeess.. Aku berhasil turun 2 kg, yash! Memang nggak banyak sih, tapi buat aku tuh udah alhamdulillah banget.

Memang belum nyampe target ke 50 kg sih. Tapi udah bersyukur banget, hehe..

So, buat kalian yang mau diet, nggak perlu coba yang ekstrim-ekstrim deh. Karena diet itu bukan sekedar mengurangi porsi makan aja, tapi juga mengatur pola makan dengan menu yang sehat pula. Jangan malah nyiksa dengan nggak makan atau cuma makan sehari sekali. Bukannya sehat malah bikin sakit. Sampai ada beberapa cerita diet yang terlalu nyiksa jadinya die. Oh no! Serem kan..

Diet boleh asal sehat dan sewajarnya.

Selamat diet. Hidup diet !! Bubbye...

You May Also Like

0 Comments

Silahkan beri penilaian, kritik dan saran yang membangun. Mohon tidak menyertakan link aktif atau komentar spam. Terima kasih :)




Supported by
bayu pradana