Puisi: Puisi Pertama

 
Yuhuuu..!!

Udah lama ya aku gak ngepost yang real story, haha

Sebenarnya cerita ini udah lama pengen aku tulis,  tapi lupa-lupa terus dan baru ingetnya tanggal segini dan langsung dipost aja deh.

Aku mau share sedikit nih tentang masa mudaku dulu, sekarang juga masih muda loh yaa, hehe..

Sebulan lalu aku lagi bongkar-bongkar kotak kardus dan nemuin kotak bekas isi cokelat, yang isinya itu foto-foto zaman doeloe.

Nah, diantara foto-foto itu, aku nemuin kertas warna putih ukuran setengah hvs, ditulis dengan spidol warna biru. 

Aku langsung teringat dan bilang sama adekku.

Aku     : “Nahlo dek, ini surat siapa yang nyimpen?”.
Adek   : “Bukannya mbak yang nyuruh nyimpen kemarin-kemarin, hadooh..”.
Aku     : “Masa sih? Amnesia nih”. 
*Ingat, ingat, ingat, ingat..*
Aku     : “oh iya sih. Kemarin mbak yang nyuruh nyimpen yak, hehe. Lupa”. 

-skip-

“Bahh.. Belum sempat lagi adek ngomong mbak, udah di skip aja” #abaikan.

-skip (lagi)-

Sangat melekat kuat dalam ingatanku, bahwa kertas itu aku ambil dari madding sekolah.

Aku sempat nanya sama salah satu pengurus madding, Riska.

Berikut percakapan antara aku dan Riska.

Aku     : “Ka.. Siapa yang ngasih ini puisi buat ditempel di madding?”.
Riska   : Sambil membaca isi puisi itu, “Hmm.. Sabtu lalu ada sih anak cowok kalo gak salah kelas 3-5, dateng kesini, minta tolong nempelin ke madding. Tapi ngasihnya borongan gitu”.
Aku     : “Kamu inget orangnya gak?”.
Riska   : “Engga”.
Aku     : “Nama atau ciri-cirinya gitu?”.
Riska   : mulai sewot, “Orangnya aja gak inget, gimana mau ngasih tau ciri-cirinya sih Ky. Lagian dia ngasih juga udah seminggu lalu, mana aku inget. Udah deh, aku lagi sibuk nih. Huss huss..”.
Aku     : “Yee.. Kayak kucing aja diusir-usir”. 

-skip-

Gak berapa lama, aku putuskan untuk mengakhiri pencarian itu.  Taapiii.. sehari setelah perpisahaan kelas tiga, aku dan sahabatku Hevy sudah bisa menebak orang misterius itu, hahaha *ketawa iblis *

Ternyata orang itu adalah.. Adalaah.. Jeng jeng jeng.. #plakk 

Kakak kelasku, namanya Igun (nama sebenarnya), pada kenal gaak?? #abaikan

Kata temenku sejak kelas tiga dia naksir aku, sihiy.. 
 Dan dialah orang pertama yang ngasih aku puisi, ahaha..

Padahal waktu itu tuh ya, aku bukan gadis populer loh disekolah dan bukan seseorang yang “wah”, aku hanyalah siswi SMP biasa yang datang ke sekolah untuk mencari ilmu *pasang muka polos *

-skip-

 Ok, kita beralih ke isi puisinya yaa..

NB: Diharapkan bagi para pembaca agar (tidak) menertawai isi puisi dibawah ini, karena memang (tidak) mengandung unsur kelucuan, sama sekali (tidak) ada. Sekian.

Dari kejauhan..
Dari balik pohon..
Dari sudut lorong..
Dari kantin..
Dari depan toilet..
Dari lantai dua..
Dari sudut pintu kelas..
Dan dari manapun..
Aku selalu melihat wajah itu..
Wajah yang manis..
Selalu tersenyum..
Dan terlihat sempurna..
Sesosok yang kukagumi..
Sampai saat ini..
Ini tentang perasaan..
Namun, bukanku tak berani mengungkapkan..
Hanya saja waktu yang belum mempertemukan..
Aku harap puisi ini bisa sedikit mewakilkan..

To : RMA / 2-1

Yah, begitu lah puisinya. Agak lucu ya kan, haha.. #ketawa maksa 

Sejak perpisahan itu aku tak pernah lagi melihatnya. Katanya sih waktu itu dia lagi sakit, jadinya gak dateng ke acara perpisahan sekolah.  Gak tau deh ya..

Dan baru seminggu lalu aku denger tentang kabarnya dari temen-temenku katanya dia itu udah married setahun tahun lalu, syukurlah.. Semoga aja sang penulis cepat nyusul ya, amin #eh #abaikan 

Tadinya puisi itu mau aku upload loh, tapi sayang seribu sayang, dianya itu ketinggalan di Medan sana, Hahahah.. 

Ntar deh ya kalau aku udah balik aku sempatin buat refresh lagi cerita ini, hehe..

Ya sudahlah.. 

Terima kasiih..

Sampai jumpa lagii 

8 comments :

  1. Lucu deh mbk..

    andri

    ReplyDelete
  2. oh, puisi itu ya ky, inget2..

    hahahaa...

    #tari

    ReplyDelete
  3. waduh, puisiku ini kan??

    wkwkwkk.....

    @kiki m

    ReplyDelete
  4. cuitcuiitt...

    masih idop yg bikin puisi ky?

    buakakakk..

    #aditya

    ReplyDelete
  5. #Tari: wahaha.. ada saksi hidup ternyata..

    ReplyDelete
  6. #kimus: ckck.. puisi temenmu itu ki..

    ReplyDelete

Silahkan beri penilaian, kritik dan saran yang membangun. Mohon tidak menyertakan link aktif atau komentar spam. Terima kasih :)

My Instagram

Made with by OddThemes | Distributed by Gooyaabi Templates